Pemkot Depok Belum Ganti Kawat Sling yang Memutuskan Leher Pengendara Motor

Chandra Iswinarno
Pemkot Depok Belum Ganti Kawat Sling yang Memutuskan Leher Pengendara Motor
Sling pagar kawat di Jalan Margonda Raya Kota Depok Jawa Barat. [Suara.com/Supriyadi]

Pagar tersebut dibuat supaya tanaman yang ada di median jalan tidak diinjak-injak pejalan kaki.

Suara.com - Peristiwa kecelakaan maut yang menyebabkan tewasnya pengendara motor Ita Sachari (27) hingga leher terputus akibat kawat sling besi yang memagari taman di Jalan Margonda, Senin (8/4/2019), membuat Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Depok, Jawa Barat angkat bicara mengenai pembatas taman tersebut.

DLHK Kota Depok hingga kini belum bisa menganti pagar sling besi taman tengah jalan tersebut.

"Nggak diganti, tapi nanti akan dilakukan evaluasi dan menunggu anggaran baru untuk mengantikan pagar taman di tengah Jalan Margonda," kata Sekretaris DLHK Depok, Ridwan, kepada Suara.com, Selasa (9/4/2019).

Terkait keberadaan pagar sling baja, Ridwan mengungkap fungsinya untuk membatasi pejalan kaki yang menyeberang jalan. Ia mengemukakan, pagar juga dibuat supaya tanaman yang ada di median jalan tidak diinjak-injak pejalan kaki.

"Itu untuk mengamankan orang tidak melintas di sembarang tempat awalnya khawatir banyak korban lagi dan sekaligus untuk pengaman taman supaya tidak diinjak," tutur Ridwan.

Menurut Kasat Lantas Polresta Depok Kompol Sutomo, pagar sling baja taman disarankan dicabut. Sebab, kawat sling baja sering terkena panas, hujan setiap hari sehingga karatan akhirnya tajam seperti pisau.

Sebelumnya, dari hasil penyelidikan polisi penyebab kepala Ita putus dari badan terkena sling baja taman. Hal itu hasil dari pemeriksaan rekaman CCTV di sekitar lokasi.

"Kami masih dalami keterangan saksi lainnya. Termasuk memeriksa CCTV di sekitar lokasi," ujar Kasubbag Humas Polresta Depok AKP Firdaus, Senin (8/4/2019).

Menurut dia, Ita Sachari ditemukan dengan kondisi kepala terputus dan pecah. Korban diduga ditabrak pengendara lain ketika melintas di Jalan Margonda Pukul 05.00 WIB.

"Bahwa pada hari Senin tanggal 8 April 2019 sekitar 05.00 WIB diduga terjadi kecelakaan lalu lintas dengan korban meninggal dunia dengan kondisi mayat tergeletak di Jalan Margonda Raya tepatnnya depan toko keramik Pondok Cina Beji Depok," ujar Firdaus.

Saat ditemukan, korban dalam posisi terlentang dan kepala terputus. Sepeda motor ditemukan dengan jarak sekitar 30 meter dari lokasi ditemukannya korban.

"Ditemukan ada bercak darah menempel di pagar pembatas jalan," ujarnya.

Polisi juga menemukan sebuah helm yang sudah hancur di pembatas jalan. Lalu ditemukan juga goresan di pembatas jalan yang diduga merupakan goresan sepeda motor sebelum korban terbentur di tiang pembatas jalan.

"Dari keterangan saksi mendengar ada benturan keras. Menurut keterangan saksi, korban ditemukan dalam kondisi kepala terlepas dari badannya," ungkapnya.

Firdaus menambahkan, dari keterangan saksi juga diketahui bahwa pada saat bersamaan, ada sebuah mobil yang melintas searah dengan korban. Kemudian saksi mendekati korban dan dilihat kepala korban terputus dan hancur.

Korban diketahui merupakan warga Desa Pabuaran, Kecamatan Bojong Gede, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Kontributor : Supriyadi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS