alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tuding Pakai Pawang dan Rekayasa Hujan, Puluhan Warga Geruduk Kantor Desa

Bangun Santoso Minggu, 29 Desember 2019 | 12:48 WIB

Tuding Pakai Pawang dan Rekayasa Hujan, Puluhan Warga Geruduk Kantor Desa
Warga menggeruduk kantor Desa Cimanggu di Sukabumi gara-gara tudingan rekayasa hujan. (foto: Sukabumiupdate.com)

Warga menuding pihak desa menggunakan jasa pawang dan merekayasa hujan demi menyelesaikan proyek embung

SuaraJabar.id - Warga Desa Sukamaju, Kecamatan Cimanggu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat melakukan aksi demo di kantor desa setempat pada Sabtu (28/12/2019). Tuntutan demo ini cukup unik yaitu minta hujan.

Warga Sukamaju meminta proyek pembangunan embung yang ada di Kampung Cikondang, Desa Cimanggu, Kecamatan Cimanggu, tidak merekayasa cuaca dan tidak menggunakan pawang hujan. Pasalnya warga Sukamaju sangat membutuhkan air karena sudah musim bertani, namun hujan belum juga turun dan menuding hal itu disebabkan proyek embung tersebut.

Warga Sukamaju menduga rekayasa cuaca dilakukan agar proyek pembangunan embung bisa selesai tanpa terganggu hujan. Karena kini proyek tersebut dalam tahap finishing dan Desember ini harus selesai.

Selain menuding perusahaan pelaksana proyek embung merekayasa cuaca, warga Sukamaju juga menganggap Kades Cimanggu menggunakan pawang hujan.

Kepala Desa Cimanggu Anton Muharam mengatakan, warga Desa Sukamaju yang mendatangi Kantor Desa Cimanggu sekitar 60 sampai 70 orang.

"Warga Desa Sukamaju menuding pihak PT menggunakan satelit agar kemarau dan kepala desa menyarang (ritual meminta hujan tidak hujan)," katanya sebagaimana dilansir Sukabumiupdate.com (jaringan Suara.com), Minggu (29/12).

Menurut Anton, tuntutan warga Desa Sukamaju ini sangat tidak realistis. Sebab warga Desa Cimanggu pun butuh air. Ujung-ujungnya, kata Anton, warga Desa Sukamaju meminta proyek embung dihentikan selama satu bulan supaya bisa bertani.

"Tuntutan yang tidak realistis, kami juga sama membutuhkan air malah ini menuduh disarang (ritual meminta hujan tidak turun). (Warga Desa Sukamaju) bahkan meminta proyek dihentikan selama satu bulan supaya mereka bisa bertani, sebuah permintaan yang naif dan sulit dikabulkan," ujar Anton.

"Tidak serta merta (proyek) dihentikan lalu hujan turun, dan kami pun tidak merasa ada permasalahan dengan warga tetangga sebelah kami tidak merasa berbuat seperti itu," imbuh dia.

Sementara itu Danramil 2213/Jampang Kulon Kapten Arm Witono, membenarkan ada demo warga Desa Sukamaju ke Desa Cimanggu soal proyek embung tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait