Kalahkan Harga Ayam, Harga Jengkol Meroket di Pasar Tradisional Cianjur

Chandra Iswinarno
Kalahkan Harga Ayam, Harga Jengkol Meroket di Pasar Tradisional Cianjur
Komoditas jengkol. [Antara]

Seorang pedagang sayur mayur di Pasar Muka-Ramayana Cianjur, Cici (28) mengemukakan kenaikan harga jengkol tersebut kerap terjadi setiap Ramadan.

SuaraJabar.id - Lonjakan harga jengkol yang terjadi di sejumlah pasar tradisional Kabupaten Cianjur melampaui harga daging ayam. Jika harga daging ayam dijual Rp 32 ribu per kilogram, komoditas jengkol kini menyentuh harga Rp 40 ribu per kilogram.

Harga tersebut naik 100 persen dari sebelumnya yang dijual Rp 20 ribu per kilogram.

Seorang pedagang sayur mayur di Pasar Muka-Ramayana Cianjur, Cici (28) mengemukakan kenaikan harga jengkol tersebut kerap terjadi setiap Ramadan.

"Sudah lima hari terakhir harga jengkol di pasaran melambung bukan karena minim stok, namun setiap bulan puasa harga jengkol melambung," katanya seperti dilansir Antara pada Kamis (7/5/2020).

Ia menjelaskan setiap pertengahan bulan puasa harga jengkol di tingkat distributor merangkak naik dan diperkirakan akan terus melambung hingga Rp 70.000 per kilogram menjelang hari raya karena tingginya permintaan.

Seperti tahun lalu, katanya, harga jengkol mencapai Rp 80.000 per kilogram menjelang Idulfitri.

"Meskipun harga melambung tinggi, tingkat penjualan cukup stabil. Per hari ini, kami masih bisa menjual 5 sampai 10 kilogram. Sedangkan harga untuk sayur mayur lainnya meskipun mengalami kenaikan, tidak seperti harga jengkol," katanya.

Kepala Pasar Cipanas Indah Heru Haerul Hakim mengatakan, harga jengkol melambung sejak lima hari terakhir melebihi harga daging ayam yang juga mengalami kenaikan dari Rp 28.000 per kilogram menjadi Rp 32.000 per kilogram.

"Mungkin karena tingginya permintaan meskipun bulan puasa, stok jengkol di tingkat pedagang mencukupi bahkan berlebih. Setiap bulan puasa, kata pedagang harga jengkol mengalami kenaikan dan diperkirakan akan kembali melambung menjelang hari raya," katanya.

Ia menuturkan hingga saat ini stok kebutuhan pokok di pasar tersebut masih mencukupi dan diperkirakan aman sampai hari raya. Sedangkan kenaikan harga yang cukup mencolok hanya terjadi untuk komoditas jengkol dan daging ayam.

"Untuk harga kebutuhan pokok hanya mengalami sedikit kenaikan antara Rp500 sampai Rp1.000 per kilogram seperti gula, telur, minyak goreng, dan terigu. Sedangkan harga sayur mayur rata-rata masih normal. Kami akan terus pantau hingga menjelang hari raya," katanya. (Antara)

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS