Indeks Terpopuler News Lifestyle

Manfat Tersembunyi Kunyit: Mampu Bunuh Virus Berbahaya

Bimo Aria Fundrika Rabu, 12 Agustus 2020 | 19:10 WIB

Manfat Tersembunyi Kunyit:  Mampu Bunuh Virus Berbahaya
Ilustrasi Kunyit. (shutterstock)

Kurkumin dapat mencegah virus gastroenteritis menular (TGEV) atau virus korona kelompok alfa yang menginfeksi babi - dari menginfeksi sel.

SuaraJabar.id - Kunyit telah lama dikenal memiliki banyak manfaat. Bukan hanya sebagai campuran bahan masakan, bumbu kuning-oranye juga terkenal karena khasiat kesehatannya.

Maka tidak heran jika kunyit populer dalam beberapa tahun belakangan. Senyawa yang ditemukan dalam bumbu serbaguna ini, yang dikenal sebagai kurkumin, juga dapat membantu menghilangkan virus tertentu. Ini menurut penelitian terbaru yang diterbitkan dalam Journal of General Virology.

Dilansir dari Health24, makalah tersebut menjelaskan bagaimana kurkumin dapat mencegah virus gastroenteritis menular (TGEV) atau virus korona kelompok alfa yang menginfeksi babi - dari menginfeksi sel. Pada dosis yang lebih tinggi, kurkumin ditemukan dapat membunuh partikel virus.

Infeksi TGEV menyebabkan penyakit yang disebut gastroenteritis menular pada anak babi, ditandai dengan diare dan muntah. Menurut sebuah studi 2018 yang diterbitkan di Virology Journal, ketika virus menyebabkan diare, itu menyebabkan kematian 100 persen pada anak babi di bawah usia dua minggu.

Kunyit, Tanaman Obat yang Bisa Ditanam di Rumah. (Shutterstock)
Kunyit, Tanaman Obat yang Bisa Ditanam di Rumah. (Shutterstock)

Karena alasan tersebut, ini merupakan ancaman besar bagi industri babi global. Kunyit adalah bumbu anti-inflamasi, detoksifikasi yang luar biasa yang pasti ingin Anda jadikan bagian dari rutinitas kesehatan sehari-hari!

Tidak ada pengobatan yang efektif saat ini tersedia untuk hewan setelah mereka terinfeksi. Meski vaksin tersedia untuk TGEV, itu tidak mencegah penyebaran virus.

Sebelum menginfeksi babi dengan TGEV, tim peneliti merawat sel eksperimental dengan berbagai konsentrasi kurkumin untuk menentukan potensi sifat antivirusnya.

Mereka menemukan bahwa konsentrasi yang lebih tinggi dari senyawa tersebut mengurangi jumlah partikel virus dalam kultur sel (proses di mana sel tumbuh dalam kondisi terkendali - biasanya di luar lingkungan alami mereka).

Menurut penelitian tim, kurkumin memengaruhi TGEV dengan, membunuh virus secara langsung sebelum dapat menginfeksi sel, mengintegrasikan dengan amplop virus untuk "menonaktifkan" virus, hingga mengubah metabolisme sel untuk mencegah masuknya virus.

"Kurkumin memiliki efek penghambatan yang signifikan pada adsorpsi TGEV dan efek inaktivasi langsung tertentu, menunjukkan bahwa kurkumin memiliki potensi besar dalam pencegahan infeksi TGEV," kata Dr Lilan Xie, penulis utama studi dan peneliti di Institut Bioteknologi Wuhan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait