facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ngeri! SDN Cisarua Sukabumi Terancam Lonsor Gara-gara Ini

Ari Syahril Ramadhan Selasa, 05 Januari 2021 | 12:23 WIB

Ngeri! SDN Cisarua Sukabumi Terancam Lonsor Gara-gara Ini
TPT longsor yang mengancam dua kelas SDN Cisarua Kampung Rawaudin RT 09/22, Desa Purabaya, Kecamatan Purabaya, Kabupaten Sukabumi, belum juga diperbaiki. [Sukabumiupdate.com/Ragil Gilang]

Dengan kejadian ini maka sudah tiga kali TPT SDN Cisarua ini longsor.

SuaraJabar.id - Dua ruangan kelas SDN Cisarua Kampung Rawaudin RT 09/22, Desa Purabaya, Kecamatan Purabaya, Kabupaten Sukabumi terancam tergerus longsor.

Ini disebabkan oleh belum diperbaikinya tembok penahan tanah (TPT) yang telah tergerus longsor. Padahal tembok penahan tanah itu Longsor pada Senin 6 Desember 2020 lalu.

"Selain 2 ruang kelas terancam juga [mengancam] sarana ibadah berupa mushola, bahkan tanah di bawah tembok mushola sedikit demi sedikit tergerus," ujar Usman (43 tahun) warga Kampung Rawaudin, Desa Purabaya, Kecamatan Purabaya dilansir  Sukabumiupdate.com-jejaring Suara.com, Selasa (5/1/2021).

Usman menyatakan dengan kejadian ini maka sudah tiga kali TPT SDN Cisarua ini longsor. Pertama longsor pada bagian ujung sebelah kiri yang terjadi setahun yang lalu, terus menyusul pada bagian depan dekat pintu gerbang SDN Cisarua dan yang ketiga kalinya pada bulan Desember kemarin.

Baca Juga: Sebelum Kapal Tenggelam, Devi Kirim WA Minta Maaf ke Istrinya di Sukabumi

"Sampai saat ini belum ada penanganan, hanya kemarin membersihkan material yang jatuh ke jalan raya dan menurunkan bongkahan material yang tergantung di atas," jelasnya.

"Ini cukup rawan sekali, apabila turun hujan, tanah bisa tergerus, dan bongkahan jatuh ke jalan raya, juga di atasnya ada bangunan," terangnya.

Sementara itu Plt Kepsek SDN Cisarua Purabaya Urip mengatakan sempat ada penanganan membersihkan bongkahan material dengan alat berat dari PU Provinsi karena memang TPT tersebut berada di jalan provinsi.

"Kami pihak sekolah dan muspika sudah melaporkan bahkan mengajukan proposal ke PU Provinsi agar segera ditangani dengan pemasangan bronjong takutnya terjadi lagi longsoran.

Urip menyatakan dua kelas yang terancam itu adalah kelas baru.

Baca Juga: TNI Gadungan Pengincar Harta Janda Kaya Terciduk

"Bahkan dindingnya sudah mengalami retak retak," ucap Urip.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait