alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ada Investor Kanada Bawa Rp 18 Triliun untuk Pembangunan Bukit Algoritma

Ari Syahril Ramadhan Minggu, 18 April 2021 | 19:09 WIB

Ada Investor Kanada Bawa Rp 18 Triliun untuk Pembangunan Bukit Algoritma
Ketua Pelaksana PT Kiniku Bintang Raya KSO Budiman Sudjatmiko saat meninjau lokasi proyek Bukit Algoritma di Cikidang, Kabupaten Sukabumi, Minggu (18/4/2021). [Sukabumiupdate.com/Oksa Bachtiar Camsyah]

Selain investor asal Kanada itu, Budiman Sudjatmiko menyebut ada juga calon investor dari negara lain yang tengah mereka jajaki untuk menyokong pembangunan Bukit Algoritma.

SuaraJabar.id - Investor asal Kanada diabarkan siap menginvestasikan uangnya sejumlah Rp 18 triliun untuk pembangunan fase pertama Bukit Algoritma di wilayah Cikidang dan Cibadak Kabupaten Sukabumi.

Hal ini disampaikan Ketua Pelaksana PT Kiniku Bintang Raya Kerja Sama Operasional atau KSO Budiman Sudjatmiko saat berkunjung ke Sukabumi, Minggu (18/4/2021).

Selain investor asal Kanada itu, Budiman menyebut ada juga calon investor dari negara lain yang tengah mereka jajaki.

"Kita juga sedang bernegosiasi dengan salah satu negara Asia, Timur Tengah, dan Eropa," kata Budiman kepada Sukabumiupdate.com-jejaring Suara.com.

Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini mengungkapkan investasi awal untuk proyek Bukit Algoritma terbagi ke dalam dua jenis, yakni klaster dan ekosistem.

Baca Juga: Janjian Tawuran Via Chat, Siswa SMK Tewas Bersimbah Darah

Dana Rp 18 triliun dari Kanada tersebut masuk untuk investasi klaster fase pertama yang akan digarap Badan Usaha Milik Negara PT Amarta Karya berupa pembangunan infrastruktur.

"Sementara untuk investasi ekosistem ini ada dari Jerman sebesar Rp 1,4 triliun," katanya.

Direktur Utama PT Amarta Karya Nikolas Agung mengaku akan melakukan groundbreaking atau peletakan batu pertama pada pertengahan Mei mendatang. Itu akan menandakan dimulainya pengerjaan fase pertama proyek Bukit Algoritma.

"Nanti setelah Lebaran, kira-kira pertengahan Mei kita akan lakukan groundbreaking di sini. Selanjutnya kita akan masuk ke pembangunan infrastruktur jalan akses," kata Nikolas.

Lokasi pembangunan Bukit Algoritma di Cikidang, Kabupaten Sukabumi. [Sukabumiupdate.com/Oksa Bachtiar Camsyah]
Lokasi pembangunan Bukit Algoritma di Cikidang, Kabupaten Sukabumi. [Sukabumiupdate.com/Oksa Bachtiar Camsyah]



Ia juga menanggapi soal pernyataan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika atau BMKG yang menyebut kawasan Cikidang dan Cibadak merupakan wilayah rawan gempa karena diapit Sesar Citarik dan Sesar Cimandiri.

Nikolas mangaku pada 1995 dirinya telah memiliki pengalaman dalam membangun proyek pembangkit listrik tenaga panas bumi atau PLTP Gunung Salak.

Baca Juga: Gempa Bumi Guncang Bayah Banten, Guncangannya Terasa hingga ke Sukabumi

"Jadi saya tahu karakter tanahnya juga. Kalau di lokasi yang dekat dengan sumber panas bumi, biasanya tanah ini labil," ujar dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait