facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Polisi Buru Pembuat Surat Palsu Tes COVID-19 di Cianjur

Ari Syahril Ramadhan Sabtu, 01 Mei 2021 | 16:50 WIB

Polisi Buru Pembuat Surat Palsu Tes COVID-19 di Cianjur
ILUSTRASI travel gelap. Di Kabupaten Cianjur, pada sopir travel gelap kedapatan menggunakan surat tes antigen COVID-19 palsu untuk mengelabui polisi. [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Surat palsu itu diduga digunakan oleh sejumlah sopir angkutan travel gelap.

SuaraJabar.id - Coba kelabui petugas, sejumlah sopir travel gelap di perbatasan Cianjur dan Kabupaten Bandung Barat terciduk menggunakan surat tes antigen COVID-19 palsu.

Temuan adanya surat tes antigen COVID-19 palsu ini telah tercium oleh Polda Jabar. Kekinian, Polda Jabar tengah menyelidiki adanya kasus dugaan penggunaan surat tes antigen COVID-19 palsu di Kabupaten Cianjur.

Kabidhumas Polda Jawa Barat Kombes Pol Erdi A Chaniago mengatakan pihak Polres Cianjur langsung bergerak dengan adanya informasi itu. Surat palsu itu diduga digunakan oleh sejumlah sopir angkutan travel gelap.

"Dengan adanya informasi tersebut, tadi pagi sudah melakukan penyelidikan, kita tunggu saja," kata Erdi di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (1/5/2021).

Baca Juga: Dear Pemudik! Jangan Harap Bisa Lewat Jalur Tikus Menuju Cianjur

Menurutnya pihak kepolisian masih menyelidiki soal modus yang digunakan oleh para pengguna surat palsu tersebut.

Adapun surat palsu itu diduga digunakan para sopir travel gelap di perbatasan daerah Cianjur untuk mengelabui petugas saat melakukan pengecekan.

"Ya artinya apakah ditemukan mensrea (perbuatan melawan hukum) atau tidaknya, tujuannya untuk apa, kalau, misalkan, untuk mendapat keuntungan, tapi ini kan sangat membahayakan," ucap Erdi.

Polisi pun saat ini masih mengusut asal atau pembuat surat palsu itu hingga bisa digunakan para travel gelap tersebut.

"Kita belum tahu (apakah membawa penumpangnya), makanya kita lagi telusuri," kata Erdi.

Baca Juga: Jadwal Imsakiyah Cianjur Sabtu 1 Mei 2021

Adapun surat tersebut nampak seperti surat asli yang dikeluarkan oleh dinas kesehatan setempat, dan juga lengkap dengan tanda tangan dari petugas dinas. Surat palsu tersebut juga memiliki tarif yang beragam. [Antara]

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait