alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kalah Satu Suara, Jenderal Ini Gagal Jadi Panglima TNI

Ari Syahril Ramadhan Selasa, 05 Oktober 2021 | 12:36 WIB

Kalah Satu Suara, Jenderal Ini Gagal Jadi Panglima TNI
Nama Oerip Soemorhardjo atau Urip Sumoharjo (ejaan baru) diabadikan menjadi nama tempat di Kota Cimahi. Urip Sumoharjo merupakan salah satu Jendral di balik berdirinya Tentara Nasional Indonesia atau TNI. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Pemilihan Panglima TKR pun dilaksanakan pada 12 November 1945. Oreip Soemohardjo kalah tipis dengan silisih satu suara dari Jenderal Soedirman.

SuaraJabar.id - Sejarah mengisahkan bahwa Jenderal Oerip Soemorhardjo nyaris menjadi Panglima Tentara Keamanan Rakyat (TKR) tahun 1945. Urip Sumoharjo (ejaan baru) adalah salah satu tokoh di balik berdirinya Tentara Nasional Indonesia atau TNI.

Jenderal kelahiran Purworejo, Jawa Tengah, 22 Februari 1893 itu pun kini diabadikan sebagai nama sebuah jalan dan taman di Kelurahan Baros, Kecamatan Cimahi Tengah, Kota Cimahi. Tepatnya berada di samping Rumah Sakit Dustira.

Pada 5 Oktober 1945, Presiden Soekarno membentuk TKR. Pembentukan pasukan keamanan ini ditujukan untuk menjaga kedaulatan Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945.

Mantan Perwira di Koninklijk Nederlands-Indische Leger (KNIL), Mayor Oerip Soemohardjo ditunjuk untuk menjadi Kepala Staf TKR dan mengkoordinasikan keberadaan TKR pada 14 Oktober 1945. Rekam-jejak Oerip sejak era kolonial Hindia Belanda yang menjadi pertimbangan bagi Soekarno.

Baca Juga: Pesan Muhammadiyah Buat TNI yang Ulang Tahun ke-76: Jangan Salahgunakan Kekuasaan

"Dengan bekal pengalaman saat di KNIL kemudian Urip Sumoharjo didaulat sebagai pimpinannya (TKR). Dia punya kemampuan untuk mengelola manajemen dan administrasi selain kemampuannya di medan perang," ungkap pegiat sejarah, Machmud Mubarok saat dihubungi Suara.com pada Selasa (5/10/2021).

Nama Oerip Soemorhardjo atau Urip Sumoharjo (ejaan baru) diabadikan menjadi nama tempat di Kota Cimahi. Urip Sumoharjo merupakan salah satu Jendral di balik berdirinya Tentara Nasional Indonesia atau TNI. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]
Nama Oerip Soemorhardjo atau Urip Sumoharjo (ejaan baru) diabadikan menjadi nama tempat di Kota Cimahi. Urip Sumoharjo merupakan salah satu Jendral di balik berdirinya Tentara Nasional Indonesia atau TNI. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Setelah dibentuk TKR, pemilihan panglima pun dimulai. Urip pun menjadi kandidat yang diunggulkan untuk menjadi Panglima TKR ketika itu.

Kemudian muncul sosok Soedirman yang merupakan mantan prajurit Pembela Tanah Air (PETA) bentukan pemerintah militer Jepang.

Pemilihan Panglima TKR pun dilaksanakan pada 12 November 1945. Oreip Soemohardjo kalah tipis dengan silisih satu suara dari Soedirman.

Oerip tak mempersoalkan dinamika yang terjadi di saat-saat terakhir. Ia tetap legowo.

Baca Juga: Gubernur Koster Terima Penghargaan, Dinilai Punya Strategi Kendalikan Covid-19 di Bali

Bahkan Oerip membantu Panglima TKR Soedirman dalam upayanya untuk mempertahankan kemerdekaan Republik Indoensia yang kembali terancam dengan kedatangan Belanda untuk kedua kalinya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait