facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Breaking News: 20 Warga Jawa Barat Terpapar Omicron

Ari Syahril Ramadhan Senin, 03 Januari 2022 | 17:02 WIB

Breaking News: 20 Warga Jawa Barat Terpapar Omicron
ILUSTRASI - Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran mengecek langsung tahapan proses karantina bagi pelaku perjalanan internasional (PPI) yang masuk melalui Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang. [Suara.com/M. Yasir]

"Omicron belum ada di tanah Jawa Barat per hari ini. Tapi yang KTP-nya Jawa Barat dikarantina di Jakarta itu ada 20 orang," tegas Ridwan Kamil.

SuaraJabar.id - Sebanyak 20 warga Jawa Barat terpapar virus Corona varian Omicron. Kepastian adanya warga Jabar yang terpapar Omicron itu disampaikan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Ridwan Kamil mengatakan, warganya yang terpapar Omicron itu hendak pulang ke Indonesia seusai melakukan perjalanan dari luar negeri.

Mereka dinyatakan terpapar virus Corona varian Omicron dan saat ini mereka sedang menjalani karantina di DKI Jakarta.

"Hari ini tercatat warga Jawa Barat yang datang dari luar negeri kemudian dikarantina dan diketahui terpapar Omicron ada 20 orang. Jadi ini ada breaking news," kata Ridwan Kamil di Gedung Sate Bandung, Senin (3/1/2021) dikutip dari Antara.

Baca Juga: Presiden Joko Widodo Pimpin Rapat Terbatas Evaluasi PPKM

Ridwan Kamil menegaskan penyebaran virus corona varian Omicron yang menjangkiti 20 warga Jawa Barat tidak di level komunitas.

Sehingga, kata dia, virus Corona varian Omicron hingga saat ini belum ada di Jawa Barat atau tidak ada transmisi/penularan lokal varian baru tersebut di Jawa Barat.

"Semuanya tersisir di batas negara atau di bandara, cuma KTP-nya tercatat sebagai warga Jawa Barat. Saya ulangi. Omicron belum ada di tanah Jawa Barat per hari ini. Tapi yang KTP-nya Jawa Barat dikarantina di Jakarta itu ada 20 orang," kata dia.

"Karena semua Omicron ini ialah orang-orang yang berpergian ke luar negeri datang ke Indonesia. Beda sama Jawa Timur, kalau Jawa Timur mah semua dari Bali masuk ke Surabaya," kata dia.

Meskipun belum ada penularan lokal varian Omicron di wilayahnya, kata Ridwan Kamil, Pemprov Jabar selalu proaktif menyikapi masalah tersebut.

Baca Juga: Waktu Karantina Pelaku Perjalanan Luar Negeri Dipersingkat

"Kami bersama tim komite melakukan perhitungan 14 hari pasca Natal dan Tahun Baru). Kami asumsikan kalau ada berita buruk seperti apa. Maka peroksigenan kita lakukan persiapan semua diulang persiapan seperti (varian) delta," kata Ridwan Kamil.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait