facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Arteria Dahlan Terancam Dipecat sebagai Kader PDI Perjuangan

Ari Syahril Ramadhan Kamis, 20 Januari 2022 | 16:27 WIB

Arteria Dahlan Terancam Dipecat sebagai Kader PDI Perjuangan
Baliho bertuliskan "Arteria Dahlan Musuh Orang Sunda" terpantau terpasang di Jalan tamansari, Kota Bandung pada Rabu (19/1/2022). [Suara.com/Cesar Yudistira]

Ia mengatakan ideologi Pancasila bagi PDI Perjuangan bukan hanya dalam tekstual, tapi diwajibkan untuk membumikan Pancasila.

SuaraJabar.id - Arteria Dahlan terancam dipecat sebagai kader PDI Perjuangan usai melontarkan pernyataan yang mempermasalahkan penggunaan Bahasa Sunda.

Potensi pemecatan tersebut muncul usai DPD PDI Perjuangan Jawa Barat meminta kepada DPP PDI Perjuangan agar memecat Arteria Dahlan sebagai kader PDI Perjuangan.

Permintaan pemecatan Arteria Dahlan sebagai kader PDIP itu disampaikan Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Barat Ono Surono. Ia mengatakan permintaan tersebut telah dilayangkan ke DPP PDI Perjuangan melalui surat permohonan pemberian sanksi.

Menurut dia, PDI Perjuangan Jabar meminta DPP memberi sanksi terberat kepada Arteria.

Baca Juga: Arteria Dahlan Dilaporkan ke Polisi Karena Masalahkan Bahasa Sunda, Polda Jabar: Masih Perlu Klarifikasi

"Tadi (rekomendasi) sanksi yang paling berat. Sanksi ada beberapa dari mulai teguran, peringatan, sampai dengan pemecatan," kata Ono di Bandung, Jawa Barat, Kamis (20/1/2022) dikutip dari Antara.

Meski begitu, menurut dia, pemecatan itu merupakan keputusan dari Dewan Pimpinan Pusat (DPP). Permintaan pemecatan itu, kata dia, dilakukan sebagai peringatan keras bagi Anggota Komisi III DPR RI dari Fraksi PDI Perjuangan tersebut.

Menurut dia, hal yang dilakukan Arteria Dahlan sangat tidak pantas diucapkan oleh seorang kader PDI Perjuangan. Dari kemarin pun, katanya, banyak kader PDI Perjuangan di Jabar yang menyampaikan hal serupa.

Ia mengatakan ideologi Pancasila bagi PDI Perjuangan bukan hanya dalam tekstual, tapi diwajibkan untuk membumikan Pancasila. Salah satunya, kata dia, harus mengagungkan seluruh suku, budaya, agama, dan ras yang ada di Indonesia.

“Karena itu merupakan sebuah perwujudan bagaimana Pancasila itu bisa dijalankan dengan sebaik-baiknya, dengan Pancasila yang intisarinya gotong royong,” kata dia.

Baca Juga: Dilaporkan Majelis Adat Sunda ke Polda Jabar, Arteria Dahlan Bakal Patuhi Proses Hukum

Adapun Arteria Dahlan sebelumnya telah menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat Jawa Barat terkait pernyataannya saat Raker Komisi III DPR dengan Kejaksaan Agung beberapa hari lalu.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait