facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kemunculan Penyakit Mulut dan Kuku Jelang Idul Adha Bikin Peternak di Bandung Barat Galau

Ari Syahril Ramadhan Selasa, 17 Mei 2022 | 14:23 WIB

Kemunculan Penyakit Mulut dan Kuku Jelang Idul Adha Bikin Peternak di Bandung Barat Galau
Peternakan sapi di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Peternak sapi di Bandung Barat hanya bisa mengandalkan stok yang ada karena tak bisa mendatangkan sapi dari luar Jawa Barat.

SuaraJabar.id - Merebaknya Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak di Jawa Timur dan Aceh membuat pada penjual dan peternak asal Kabupaten Bandung Barat (KBB) khawatir. Apalagi mendekati Idul Adha di mana pesanan hewan ternak seperti sapi biasanya meningkat.

Sapi yang diperjualbelikan di Bandung Barat berasal dari beberapa daerah di Jawa Timur seperti Lumajang dan Boyolali. Kondisi tersebut membuat peternak harus lebih waspada.

"Untuk pedagang seperti saya ya jadi galau dan resah. Resah takutnya wabah meluas padahal ini kan menghadapi Idul Adha sedangkan kita enggak bisa beli sapi dari luar (Jawa Timur)," kata Entang (41), salah seorang penjual sapi di Ngamprah, Bandung Barat, kepada wartawan, Selasa (17/5/2022).

Entang menyebut wabah PMK yang awal kasusnya ditemukan di Jawa Timur dan Aceh terjadi tepat menjelang Idul Adha. Alhasil kini ia terpaksa mengandalkan stok sapi yang sudah dipersiapkan sejak tiga bulan lalu.

Baca Juga: Setelah Makan Soto Daging Sapi, Djupri Jatuh Lalu Tewas Saat Menstater Motornya di Depan Warung

"Cuma wabah ini tepat di momen menjelang Idul Adha, puncaknya kan sebulan lagi sebelum lah di Juni. Jadi sekarang mengandalkan stok sisa yang dipersiapkan 3 bulan lalu," ujar Entang.

Penutupan distribusi sapi dari Jawa Timur diprediksi bakal berdampak pada menurunnya penjualan. Dampak lainnya yakni melonjaknya harga jual sapi di daerah yang belum teridentifikasi wabah PMK.

"Dampak ke penjualan pasti ada karena sistem lock down. Otomatis yang di KBB ini sisa (sapi) yang ada karena enggak ada kiriman dari luar sedangkan sapi pasti enggak akan cukup," tutur Entang.

Saat ini Entang hanya memiliki stok sekitar 100 ekor sapi. Namun jika menilik penjualan sapi pada momen Idul Adha tahun lalu, jumlah tersebut baru setengahnya.

"Sisa stok sekitar 100 ekor. Sebetulnya Segitu belum aman, karena hanya sebagian dari tahun lalu yang saya jual sampai 200 ekor sapi," ungkapnya.

Baca Juga: Ramai Soal Wabah PMK, Hewan Ternak dari Luar Daerah Dilarang Masuk Lebak!

Tak hanya dihadapkan pada potensi penurunan penjualan sapi, Entang juga dihadapkan pada meningkatnya biaya perawatan sapi di tengah mewabahnya PMK.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait