Kisah Ibu-ibu Pengajian yang Tak Sempat Menyelamatkan Diri saat Gempa Cianjur: Bangunan Madrasah Langsung Runtuh

"Tapi kalau madrasah pas sekali goyang langsung ambruk," terang Nurhayati.

Ari Syahril Ramadhan
Rabu, 23 November 2022 | 17:56 WIB
Kisah Ibu-ibu Pengajian yang Tak Sempat Menyelamatkan Diri saat Gempa Cianjur: Bangunan Madrasah Langsung Runtuh
Salah satu korban gempa Cianjur yang menjalani perawatan di RSUD Cibabat, Kota Cimahi. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

SuaraJabar.id - Meski raganya berada di RSUD Cibabat, Kota Cimahi, tapi ingatannya akan deretan peristiwa pilu imbas gempa berkekuatan 5,6 magnitudo di Cianjur, Jawa Barat yang baru saja dilalui belum hilang dari pikiran Nurhayati.

Ia adalah perempuan asal Kampung Garogol, RT 05/03, Desa Cibulakan, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur berusia 27 tahun yang menjadi korban gempa yang mengguncang pada Senin (21/11/2022) siang.

Nurhayati terpaksa dirujuk ke RSUD Cibabat di Jalan Jenderal Amir Machmud, Kota Cimahi usai mengalami cedera parah pada bagian kakinya usai tertimpa reruntuhan bangunan saat gempa mengguncang.

Meski sudah terkapar lemah masih ingat betul saat detik-detik gempa tersebut terjadi. Nurhayati menceritakan kisah pilu itu kepada Suara.com saat disambangi di RSUD Cibabat, Kota Cimahi pada Rabu (23/11/2022).

Baca Juga:'Guncangannya Dahsyat' Cerita Sudirman Saat Cianjur Digoyang Gempa

Ketika itu Nurhayati sedang mengaji bersama puluhan warga yang lain di sebuah madrasah di kampung halamannya. Namun tiba-tiba bangunan itu bergoyang cukup kencang.

"Waktu itu saya lagi mengaji di madrasah, terus terasa goyang dan saat mau berdiri itu (bangunan) langsung runtuh," tutur Nurhayati.

Ternyata goyangan itu diakibatkan gempa dahsyat berkekuatan 5,6 magnitudo yang berpusat di Kabupaten Cianjur. Ketika itu ia tak sempat keluar madrasah untuk menyelamatkan diri hingga akhirnya dia pun tertimpa reruntuhan bangunan.

"Setelah madrasah runtuh dis ana masih terasa goyang terus sebentar-sebentar. Tapi kalau madrasah pas sekali goyang langsung ambruk," terang Nurhayati.

Ada yang bisa menyelamatkan diri, ada juga yang jerjebak di dalam bangunan madrasah termasuk Nurhayati. Ia tak bisa berbuat banyak sekain berpasrah diri melihat kampung halamannya luluh lantah.

Baca Juga:Bocah 4 Tahun Korban Gempa Cianjur Alami Mukjizat: Selamat usai Tertimbun Reruntuhan Rumah selama 3 Hari

Saat tertimpa reruntuhan bangunan selama 4 jam itu, Nurhayati masih sadar, sambil terus berdoa agar segera bisa dievakuasi. Pertolongan itu akhirnya datang, setelah ia bisa dievakuasi sekitar pukul 18.00 WIB.

News

Terkini

"Jadi di Indonesia ini sudah identifikasi 295 patahan aktif. Namun patahan Cugenang yang ini belum termasuk yang teridentifikasi," ujar Dwikorita.

| 21:29 WIB

"Bahkan elektabilitas beberapa capres papan tengah, seperti Sandiaga Uno, Erick Thohir, dan Agus Harimurty Yudhoyono (AHY) memperlihatkan trend menurun," ujarnya.

News | 15:23 WIB

"Jika Hery Jung berhasil ditahan maka selanjutnya tinggal satu nama yang harus terus diusut secara tuntas yaitu Heru Darmanto," kata Manajer Advokasi Walhi Jabar, Iwank.

News | 14:49 WIB

Diketahui, guncangan kuat gempa bumi yang berpusat di darat wilayah Sukabumi merupakan gempa intraslab atau gempa Benioff.

News | 13:12 WIB

Mereka berbondong-bondong berangkat dari desa masing-masing menggunakan mobil angkutan kota sejak pukul 05.00 WIB.

News | 10:34 WIB

Sigit meninjau langsung tempat kejadian bom bunuh diri di Polsek Astanaanyar sekaligus menjenguk korban bom bunuh diri di Rumah Sakit Immanuel.

News | 10:02 WIB

"Ada petugas di depan polsek, dari selatan ke utara saja satu jalur," kata Deden.

News | 09:57 WIB

Sukabumi, Jawa Barat Kamis (8/12) pagi diguncang gempa bumi.

News | 08:12 WIB

Kapolri langsung menyalami pejabat-pejabat di lingkungan Polda Jawa Barat. Kemudian Listyo masuk ke area Polsek Astanaanyar setelah anggotanya melakukan sterilisasi.

News | 13:39 WIB

Kepala Bagian Bantuan Operasi Densus 88 Antiteror Polri Komisaris Besar Aswin Siregar mengatakan penyidik Densus 88 sudah berada di lokasi Polsek Astanaanyar Bandung.

News | 12:33 WIB

Selain itu, dia menambahkan ada delapan orang lain mengalami luka-luka, yang tujuh di antaranya adalah anggota polisi dan seorang warga.

News | 12:20 WIB

Pelaku bom bunuh diri di Polsek Astanaanyar meninggalkan pesan yang tidak biasa sebelum aksinya dilakukan pada Rabu pagi.

News | 11:20 WIB

Ledakan yang terjadi sekitar jam 08.20 WIB tadi mengakibatkan satu orang terduga pelaku ledakan meninggal dunia dan tiga petugas polisi terluka.

News | 10:33 WIB

Kapolres juga menyiagakan petugas penjagaan komando yang melaksanakan tugas bersifat preventif guna mengamankan markas komando maupun lingkungan sekitar.

News | 10:24 WIB

Meski ditutup, sejumlah warga berhenti dan mendekati penutupan jalan tersebut untuk melihat situasi di kawasan itu.

News | 10:09 WIB
Tampilkan lebih banyak