Terkendala Bentangan SUTET, Proyek Tol Japek Elevated Bakal Molor

Chandra Iswinarno
Terkendala Bentangan SUTET, Proyek Tol Japek Elevated Bakal Molor
Proyek lanjutan Jalan Tol Jakarta-Cikampek II (Elevated) yang dibangun PT Jasa Marga Jalan Layang Cikampek (JJC). [Suara.com/M Yacub Ardiansyah]

Proyek pembangunan yang ditargetkan rampung pada Akhir September 2019 diprediksi tidak sesuai target.

Suara.com - Proyek lanjutan Jalan Tol Jakarta-Cikampek II (Elevated) yang dibangun PT Jasa Marga Jalan Layang Cikampek (JJC) terkendala bentangan kabel listrik Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET).

Akibatnya, proyek pembangunan yang ditargetkan rampung pada Akhir September 2019 diprediksi tidak sesuai target.

Pimpinan Proyek Jalan Tol Jakarta Cikampek (Elevated) Suchandra Hutabarat mengatakan saat ini pembangunan tol yang melayang sepanjang 37,5 kilometer itu telah mencapai 94,5 persen.

"Kendalanya ada pada di KM 17, jadi proyek kemungkinan Oktober 2019 baru selesai konstruksinya," kata dia saat ditemui di Kantor Jasa Marga Cabang Bekasi, Rabu (28/8/2019).

Kabel SUTET tersebut terindikasi mengalirkan listrik dari Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Muara Tawar ke Cibinong, tidak ditinggikan. Sehingga, pekerja tidak bisa melanjutkan sementara proyek tersebut.

Ia mengaku, masih ada empat boks girder yang belum terpasang dari 2.573 buah steel box girder yang dibutuhkan, yakni di KM 17 Bekasi Timur.

"Ini karena terhalang karena ada bentangan kabel SUTET," katanya.

Namun demikian, Suchandra mengatakan pihaknya optimis November 2019 dapat di uji coba dan nantinya dapat digunakan pada liburan Natal dan tahun baru 2020,

"Mudah-mudahan setelah pemasangan boks girder di KM 17 rampung, semuanya dikebut," imbuhnya.

Menurutnya, target tersebut dicanangkan setelah melihat progres pembangunan di lapangan. Saat ini, konstruksi Jalan Tol Japek II Elevated masih menyisakan 4 buah gelagar baja (steel box girder)

Diantaranya, berada tepat di sebagian ruas Tol Jakarta-Cikampek eksisting, proyek Tol Japek II (Elevated) membentang dari ruas Cikunir (kilometer 9+500) hingga Karawang Barat (47+500). Pembangunan tol melayang ini membutuhkan 804 pier (tiang penyangga).

Untuk diketahui, Japek II Elevated dapat menjadi jalur alternatif bagi pengguna jalan tol yang akan menuju ke Cikampek maupun Bandung.

Jalan tol ini juga dapat menunjang distribusi arus barang dan jasa, baik yang menuju maupun keluar Jakarta dari Jawa Barat dan berlanjut dari atau ke Jawa Tengah hingga Jawa Timur.

Proyek Tol Japek II Elevated ini dikerjakan oleh PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) bersama PT Acset Indonusa Tbk (ACST) pada tahun 2017 dengan nilai kontrak Rp 13,53 triliun.

Kontributor : Mochamad Yacub Ardiansyah

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS