Pemkab Bekasi Ajukan Perpanjangan Lintasan LRT Sampai Cikarang

Chandra Iswinarno
Pemkab Bekasi Ajukan Perpanjangan Lintasan LRT Sampai Cikarang
Pekerja menyelesaikan proyek pembangunan kereta ringan atau Light Rail Transit (LRT) rute Cibubur-Cawang di Tol Jagorawi, Cibubur, Jakarta, Senin (27/8). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Jalur lintasan LRT tetap menggunakan sisi Tol Jakarta-Cikampek, hanya memperpanjang lintasan rel menuju ke Kabupaten Bekasi.

Suara.com - Pemerintah Kabupaten Bekasi meminta jalur Light Rail Transit (LRT) diperpanjang hingga Cikarang.Permintaan tersebut disampaikan lantaran kondisi lalu lintas dari Cikarang hingga DKI Jakarta cukup padat.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Bekasi Slamet Supriyadi mengaku telah mengirimkan surat kepada Badan Pengelola Transportasi Jabotabek (BPTJ).

"Surat itu sudah kami layangkan. Permintaan kami hanya memperpanjang jarak agar sampai ke Kabupaten Bekasi," kata Slamet, Jumat (18/10/2019).

Dia mengatakan, jalur lintasan LRT tetap menggunakan sisi Tol Jakarta-Cikampek, hanya memperpanjang lintasan rel menuju ke Kabupaten Bekasi.

"Perpanjangan rel LRT ini juga bagian dari mimpi kita, agar dapat dilintasi LRT hingga ke Kabupaten Bekasi," ujar Slamet.

Slamet menambahkan, laju pertambahan penduduk di Kabupaten Bekasi mencapai 3,8 persen. Sehingga menjadi persoalan tersendiri bagi pemerintah daerah. Kekinian, jumlah penduduk Kabupaten Bekasi mencapai 3,7 juta jiwa.

Dengan begitu, pertumbuhan penduduk mencapai 140.600 orang per tahun. Rata-rata, pertambahan penduduk ini bukan karena faktor alami tetapi perpindahan penduduk dari daerah lain. Mengingat, Kabupaten Bekasi merupakan kawasan terbesar di Asia Tenggara.

Dengan pesatnya pertambahan penduduk, pemerintah daerah harus menyediakan moda transportasi yang lebih variatif, infrastruktur jalan semakin diperlebar untuk mengatasi kemacetan dan sebagainya.

Ditambah lagi, dengan adanya proyek strategis nasional (PSN) yang melintas di Kabupaten Bekasi akan mengubah wajah Kabupaten Bekasi sehingga perlu menyesuaikan rencana tata ruang wilayah (RTRW) maupun rencana detail tata ruang (RDTR).

Beberapa proyek strategis yang sedang dibangun di antaranya Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Tol Layang Jakartarta-Cikampek II, Tol Jakarta-Cikampek II Selatan, Tol Cimanggis-Cibitung-Cilincing, Terminal Cikarang Bekasi Laut (CBL) Inland Waterway.

Sementara itu, Kepala BPTJ Bambang Prihartono mengatakan belum ada agenda pembahasan untuk perpanjangan lintasan LRT hingga ke Cikarang.

"Ujung lintasan LRT tetap berada di Bekasi Timur (perbatasan dengan Kabupaten Bekasi), tidak ke Cikarang," ujar Bambang.

Meski begitu, Kementerian Perhubungan akan membangun moda transportasi massal berupa kereta ringan sejenis LRT, namun rutenya mengelilingi kawasan industri di Cikarang, namanya Automated Guided Train (AGT).

AGT itu akan terhubung dengan Stasiun LRT yang ada di Apartemen Grandhika City, Bekasi timur, Kota Bekasi. AGT ini berfungsi sebagai pengumpan (feeder) LRT di Bekasi Timur.

"Rencana pembangunan dimulai 2021 mendatang," katanya.

Kontributor : Mochamad Yacub Ardiansyah

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS