Atasi Banjir di Kawasn Bogor dan Sekitarnya, Waduk Cijurey Bakal Dibangun

Chandra Iswinarno
Atasi Banjir di Kawasn Bogor dan Sekitarnya, Waduk Cijurey Bakal Dibangun
Rapat Evaluasi dan Rencana Teknis Preventif Banjir di Kawasan Jawa Barat, yang berlangsung di Gedung Sate, Bandung pada Kamis (16/1/2020). [Antara]

Pembangunan Waduk Cijurey diharapkan bisa menjadi pelengkap pembangunan Waduk Cibeet di Kecamatan Cariu sebagai solusi permasalahan banjir di Bekasi dan Karawang.

SuaraJabar.id - Pemkab Bogor Ade Yasin mengusulkan pembuatan Waduk Cijurey di Kecamatan Tanjungsari kepada Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono. Menanggapi usulan tersebut, Menteri Basuki disebut menerima pembuatan waduk tersebut.

Hal tersebut disampaikan Bupati Ade Yasin usai Rapat Evaluasi dan Rencana Teknis Preventif Banjir di Kawasan Jawa Barat, yang berlangsung di Gedung Sate, Bandung pada Kamis (16/1/2020).

"Usulan tersebut diterima oleh Menteri PUPR Basuki Hadimuljono yang akan segera membangun waduk tersebut segera mungkin," ujarnya seperti dilansir Antara di Bogor.

Pembangunan Waduk Cijurey diharapkan bisa menjadi pelengkap pembangunan Waduk Cibeet di Kecamatan Cariu sebagai solusi permasalahan banjir di Bekasi dan Karawang, juga permasalahan kekeringan di wilayah Timur Kabupaten Bogor.

Selain membahas antisipasi banjir dan kekeringan, Ade Yasin juga memaparkan penanganan pascabencana di wilayah Timur dan Barat Kabupaten Bogor.

Ia berharap pemerintah pusat maupun Pemerintah Provinsi Jawa Barat membantu penanganannya, setelah ia memperpanjang masa tanggap darurat bencana sampai akhir Januari 2020.

"Terkait masa tanggap darurat bencana, Pemkab Bogor memperpanjang sampai akhir Januari untuk lima kecamatan karena masih membutuhkan bantuan alat berat dan helikopter untuk mengangkut logistik," ujarnya.

Menurutnya, khusus penanganan pascabencana banjir di Kecamatan Gunung Putri, Kementerian PUPR memberikan solusi penanganan jangka pendek dengan menyiapkan rumah susun bagi warga yang terdampak banjir.

Di samping itu, ia menyebutkan bahwa korban bencana di Kabupaten Bogor akan mendapatkan dana bantuan dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Besarannya sekitar Rp 25 juta untuk rumahnya yang rusak ringan, Rp 50 juta untuk yang rumahnya rusak berat. Kemudian juga akan ada relokasi bagi yang rumahnya tertimbun longsor.

Rapat yang dipimpin oleh Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil itu dihadiri oleh beberapa kepala daerah lainnya, seperti Bupati Bandung Barat, Wakil Bupati Bandung, Wakil Bupati Subang, Wakil Bupati Karawang dan Bupati Indramayu.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS