alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tak Ada Biaya, Jasad TKI Indramayu Belum Bisa Dipulangkan dari Malaysia

Chandra Iswinarno Rabu, 21 Oktober 2020 | 19:53 WIB

Tak Ada Biaya, Jasad TKI Indramayu Belum Bisa Dipulangkan dari Malaysia
Ruri Alfath Mujaida, TKW yang meninggal dunia saat perjalanan pulang ke Indonesia.[Muhamad Jupri/TIMES Indonesia]

Pihak agensi meminta sejumlah uang kepada pihak keluarga almarhum, apabila jenazahnya ingin dipulangkan dengan besaran Rp 32 juta.

SuaraJabar.id - Kisah miris kerap dialami Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang bekerja di luar negeri, bahkan hingga memulangkan jenazahnya pun tak jarang dihadapkan pada sejumlah kendala.

Persoalan itu pula yang kini sedang dihadapi keluarga Ruri Alfath Mujaida, TKI asal Indramayu yang bekerja di Malaysia. Pasalnya, Ruri meninggal dunia ketika akan dipulangkan ke Indonesia melalui Batam pada Senin (19/10/2020) pagi.

Meninggalnya Ruri dikarenakan kondisi kesehatannya yang semakin menurun. Saat akan dipulangkan, kondisi tubuh alamrhum sudah sangat kurus akibat menderita penyakit TBC.

Namun, jenazahnya dibawa kembali ke Malaysia dan masuk rumah sakit. Kemudian persoalan muncul ketika pihak keluarga meminta jenazahnya dipulangkan, lantaran pihak agensi menolaknya.

Hal tersebut dikarenakan agensi yang menaungi Ruri merupakan ilegal.

Tak hanya itu, mereka juga meminta sejumlah uang kepada pihak keluarga almarhum, apabila jenazahnya ingin dipulangkan dengan besaran Rp 32 juta.

Sementara apabila ingin dimakamkan di Malaysia maka biayanya Rp 9,9 juta.

Tentu saja pihak keluarga almarhum tidak mempunyai uang untuk membayarnya. Hingga sampai saat ini, jenazah Ruri masih berada di rumah sakit.

Pihak keluarga Ruri pun berupaya agar bisa memulangkan jenazahnya agar bisa dimakamkan di kampung halamannya di Desa Parean Girang, Kecamatan Kandanghaur, Kabupaten Indramayu.

Merespon persoalan tersebut, Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Cabang Kabupaten Indramayu meminta kepada pemerintah agar bisa memproses kasus yang menimpa TKI asal Indramayu tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait