Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

RSUD Gunung Jati Cirebon Lockdown Sementara, Pasien Rujukan Dialihkan

Chandra Iswinarno Jum'at, 23 Oktober 2020 | 14:23 WIB

RSUD Gunung Jati Cirebon Lockdown Sementara, Pasien Rujukan Dialihkan
Rumah Sakit Daerah Gunung Jati Cirebon. [Ayu Lestari/TIMES Indonesia]

Pasien yang akan dirujuk ke RSUD Gunung Jati diminta untuk dialihkan ke rumah sakit lain yang terdekat.

SuaraJabar.id - Setelah 39 tenaga kesehatan yang bertugas di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Gunung Jati Cirebon positif Covid-19 di unit instalasi gawat darurat (IGD), pihak pengelola menutup sementara seluruh pelayanan.

Meski begitu, Direktur RSUD Gunung Jati Dr Ismail Jamaludin mengemukakan, nantinya bakal ada beberapa pelayanan yang bisa dibuka dalam waktu dekat.

"Khusus untuk poli klinik umum rawat jalan, dan poliklinik eksekutif dibuka kembali pada 2 November," katanya seperti dilansir Timesindonesia.co.id-jaringan Suara.com pada Jumat (23/10/2020).

Dari informasi yang dihimpun, kasus tersebut bermula dari sembilan nakes yang terkonfirmasi positif. Setelah dilakukan tracing pada seluruh nakes, kembali ditemukan sebanyak 39 terkonfirmasi.

Tracing dilakukan pada setiap nakes di unit IGD terpadu, pasien rawat inap, poliklinik umum, klinik sakura, poliklinik eksekutif (ODC), pelayanan kamar operasi, layanan laboratorium dan radiologi, pelayanan haemodialisa.

Sebelumnya, diketahui sejumlah delapan orang terkonfirmasi dari klaster kamar operasi yang terdiri dari satu dokter spesialis, dua penata anastesi, lima perawat kamar bedah.

"Bertambah petugas kesehatan yang positif itu ada dari dari ruang NICU, Haemodealisa, Ruang Teratai, poliklinik mata, gigi, mulut, dan poliklinik bedah syaraf," jelasnya.

Dia mengatakan, pasien yang akan dirujuk ke RSUD Gunung Jati diminta untuk dialihkan ke rumah sakit lain yang terdekat.

Pun untuk pasien Covid-19 yang dengan kondisi kritis, dapat diterima apabila tersedia kamar kosong dan berkoordinasi dengan Manager On Duty (MOD).

"Pasien yang mendapat jadwal pemeriksaan 22-27 Oktober di poliklinik umum, Radiologi dan pelayanan, maka akan dilakukan penjadwalan ulang," ucapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait