alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ngaku Timses Gibran dan Dirut BUMD, RZ Ditangkap Polisi Karena Penganiayaan

Tasmalinda Sabtu, 24 Oktober 2020 | 17:58 WIB

Ngaku Timses Gibran dan Dirut BUMD, RZ Ditangkap Polisi Karena Penganiayaan
RZ saat diamankan polisi (Ary/Suara.com)

Polisi membeberkan fakta RZ.

SuaraJabar.id - Seorang pria, Rz, 33 tahun, pelaku penganiayaan dan penyekapan terhadap pacarnya sendiri AC berhasil diamankan polisi di Surabaya, Jawa Timur.

Diketahui RZ yang saat berkenalan dengan AC mengaku dengan memiliki jabatan tinggi dan sempat menjadi salah satu timses pasangan calon atau paslon di Kota Solo.

Wakapolrestabes Surabaya, AKBP Hartoyo mengungkapkan bahwa semua yang diakui oleh pelaku hanyalah akal-akalannya guna mendapatkan hati korban.

Bahkan dalam pengakuannya itu digunakan mengancam korban.

"Pelaku ini mengklaim dirinya sebagai salah satu timses paslon di Solo, ini kita luruskan bahwa pelaku tidak ada sangkut pautnya. Dari hasil pemeriksaan memang betul yang bersangkutan tidak pernah masuk ke dalam jajaran timses, hanya mengaku-ngaku saja ada maksud tertentu dibalik itu," jelas Hartoyo saat konferensi pers di Mapolrestabes Surabaya, Sabtu (24/10/2020).

Pengakuan dari RZ menyebut bahwa ia hanya berprofesi sebagai wiraswasta.

Foto bersama pasangan calon Gibran, hanya foto biasa. Semua pengakuannya tentang kenal dengan anggota polisi bahkan jabatannya sebagai Dirut BUMD tak diakuinya.

"Saya cuma pekerja biasa wiraswasta, foto sama gibran itu main aja, dirut BUMD juga bukan nggak ada pak, bukan temannya kapolda, pekerjaan swasta. Asli Surabaya," ungkapnya.

Mengenai motif penganiayaan yang dilakukannya, RZ mengaku tidak emosi pada waktu itu.

Ia hanya menanyakan handphone miliknya yang hancur serta beberapa barang lainnya yang disembunyikan oleh pacarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait