alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ahli Virologi Jerman: Virus Corona Penyebab Pandemi Berasal dari Italia

M. Reza Sulaiman Rabu, 02 Desember 2020 | 18:25 WIB

Ahli Virologi Jerman: Virus Corona Penyebab Pandemi Berasal dari Italia
Penampakan virus corona. [Dailymail/@Lorenzo Catalino]

Bukan dari China, pakar menyebut virus Corona yang saat ini menyebabkan pandemi global berasal dari Italia.

SuaraJabar.id - Bukan dari China, pakar menyebut virus Corona yang saat ini menyebabkan pandemi global berasal dari Italia.

Alexander Kekule, seorang ahli virologi asal Jerman mengatakan bahwa sekitar 99,5 persen dari virus corona yang menyebar ke seluruh dunia saat ini merupakan jenis virus yang bermutasi di Italia utara.

Dalam program Markus Lenz, yang disiarkan oleh lembaga penyiar ZDF, Kekule menyebutkan bahwa virus yang sedang menjangkit di seluruh dunia disebut virus jenis G, yang mengubah gennya dan kini sangat mungkin lebih menular dari jenis virus yang berada di Wuhan.

Sejak 1999 Kekule menjabat sebagai pimpinan Mikrobiologi Medis dan Virologi di Universitas Halle-Wittenberg dan Direktur Institut Mikrobiologi Medis di KIinik Universitas Halle.

Baca Juga: Jalani Isolasi Mandiri, Anies Baswedan: Ini Baru Pertama Kali IG Sendiri

Dalam wawancara tersebut Kekule mengungkapkan bahwa awal tahun ini wabah virus asli yang tak terdeteksi meledak selama beberapa pekan di Italia utara.

Hingga ditemukan pada Februari, virus memiliki cukup waktu untuk tumbuh secara optimal di kawasan ini, di mana salah satu jenis virus yang lebih menular muncul.

Virus menyebar ke Amerika Serikat dan Eropa dari Italia utara, sementara China berhasil mengendalikan virus dengan berbagai langkah pencegahan.

Titik awal pandemi bukan berada di Wuhan, ungkap Kekule, menambahkan bahwa menurut sidik jari genetik, para ilmuwan dapat memastikan bahwa 99,5 persen dari virus yang sedang menyebar di seluruh dunia kini dapat ditelusuri ke virus yang muncul di Italia utara. (ANTARA)

Dokumen Rahasia dari China Bocor

Baca Juga: Pandemi Covid-19, Dinkes Sleman Tetap Maksimalkan Posyandu untuk Balita

Sebelumnya, kumpulan dokumen yang baru bocor merinci bagaimana China ceroboh dalam menangani hari-hari awal pandemi, termasuk merendahkan data Covid- 19 dan membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk mendiagnosis kasus baru, menurut sebuah laporan pada hari Senin.

Sebuah dokumen dengan tebal 117 halaman yang diperoleh CNN menguraikan bagaimana pejabat kesehatan di Hubei, tempat virus pertama kali terdeteksi, terhambat oleh kekurangan dana kronis, yang menyebabkan kesenjangan dalam staf dan peralatan pengujian.

"Jelas mereka melakukan kesalahan - dan bukan hanya kesalahan yang terjadi ketika Anda berurusan dengan virus baru - juga kesalahan birokrasi dan bermotif politik dalam cara mereka menanganinya," kata Yanzhong Huang, seorang rekan senior untuk kesehatan global di Council on Foreign Relations seperti dilansir dari New York Post.

Makalah, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Provinsi Hubei, mengungkapkan ketidakkonsistenan antara apa yang diketahui para pejabat pada awal wabah dan apa yang mereka laporkan secara publik, kata laporan itu.

Pejabat China tampaknya sebenarnya meminimalkan dampak epidemi setiap saat, termasuk dengan tidak memasukkan jumlah kasus yang dicurigai secara total pada awalnya, kata William Schaffner, profesor penyakit menular di Vanderbilt University.

Sebuah laporan dari Hubei bertanda "dokumen internal, tolong jaga kerahasiaan" menunjukkan bagaimana pejabat kesehatan setempat pada 10 Februari melaporkan 5.918 kasus virus korona baru - sementara jumlah yang dilaporkan secara publik hanya 2.478.

"China memiliki citra yang harus dilindungi secara internasional, dan pejabat berpangkat lebih rendah memiliki insentif yang jelas untuk tidak melaporkannya - atau untuk menunjukkan kepada atasan mereka bahwa mereka kurang melaporkan - ke mata luar," kata Andrew Mertha, direktur Program Studi China di Universitas John Hopkins.

Pada pertengahan Februari, para pejabat memperbaiki sistem dan memecat pejabat kesehatan tinggi di Hubei yang akan bertanggung jawab atas pelaporan tersebut, lapor outlet tersebut.

Dokumen-dokumen itu juga mengungkapkan bagaimana rata-rata dibutuhkan 23,2 hari untuk mendiagnosis kasus pada bulan-bulan pertama wabah, menyebabkan pemerintah menggunakan angka-angka lampau untuk menentukan bagaimana menanggapi krisis yang sedang berlangsung.

“Anda sedang melihat data yang berumur tiga minggu dan mencoba membuat keputusan untuk hari ini,” kata Dr. Amesh Adalja, dari Johns Hopkins Center for Health Security.

Laporan tersebut mencatat bahwa sistem membaik pada 7 Maret, dengan lebih dari 80 persen kasus baru yang dikonfirmasi didiagnosis dicatat dalam sistem pada hari yang sama.

Juga, surat kabar menunjukkan bagaimana Hubei terkena wabah influenza yang sebelumnya tidak diungkapkan pada bulan Desember, berpotensi mempersulit pekerjaan para pejabat dalam mencari virus baru.

File tersebut menunjukkan bahwa pejabat kesehatan tidak menyadari besarnya wabah atau bahwa hal itu akan berkembang menjadi krisis global.

“Mereka mengalami penurunan besar-besaran pada sistem medis. Mereka kewalahan, ”kata Dali Yang dari Dewan Hubungan Luar Negeri.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait