alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jelang Ramadan, Imam Masjid di Cianjur akan Disuntik Vaksin Covid-19

Ari Syahril Ramadhan Senin, 08 Maret 2021 | 20:56 WIB

Jelang Ramadan, Imam Masjid di Cianjur akan Disuntik Vaksin Covid-19
ILUSTRASI. Petugas kesehatan melakukan tes diagnostik cepat atau rapid test COVID-19 kepada sejumlah jamaah di kawasan Masjid Besar Nurul Huda, Waru, Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (8/5). [ANTARA FOTO/Umarul Faruq]

Bupati Cianjur Herman Suherman mengatakan penyuntikan ini dilakukan untuk memastikan kesehatan mereka yang akan menjadi imam salat Tarawih di bulan Ramadan.

SuaraJabar.id - Ribuan alim ulama dan imam masjid di Cianjur, Jawa Barat dalam waktu dekat ini mendapatkan vaksinasi Covid-19. Untuk tahap awal, vaksinasi diberikan pada pengurus Majelis Ulama Indonesia (MUI) mulai dari tingkat kabupaten hingga kecamatan.

"Total alim ulama dan imam masjid yang akan mendapatkan vaksinasi sebanyak 2.000 orang, sudah diawali dengan pengurus MUI tingkat kabupaten hingga kecamatan. Selanjutnya, imam masjid yang akan menjadi imam shalat tarawih menjelang masuknya bulan Puasa," kata Bupati Cianjur Herman Suherman saat dihubungi di Cianjur, Senin (8/3/2021)

Ia menjelaskan untuk memastikan kesehatan imam masjid yang ada di Cianjur, menjelang masuknya bulan Ramadhan, vaksinasi akan dilakukan secepatnya setelah alim ulama yang menjadi pengurus MUI kabupaten dan kecamatan selesai dilakukan.

Pihaknya menargetkan pemberian vaksinasi terhadap ribuan imam masjid di Cianjur, mulai dilakukan pekan depan, dimana sebagian besar sudah mendaftarkan diri sebagai penerima vaksin yang sudah dijamin dari BPOM dan label halal dari MUI.

Baca Juga: Lomba Kicau Burung di Pendopo Tumaritis Cianjur Langgar Prokes!

"Pemberian vaksin ini dilakukan untuk mencegah alim ulama dan imam masjid yang memimpin sholat tarawih selama puasa dari paparan virus corona, sehingga mereka diutamakan mendapatkan vaksinasi tahap II untuk pegawai publik," katanya.

Ia menjelaskan vaksinasi terhadap ulama dilakukan sebagai upaya meyakinkan masyarakat kalau vaksinasi yang diberikan terjamin kehalalannya, sehingga mereka yang sudah mendapatkan vaksinasi dapat menyosialisasikan pada warga agar tidak percaya hoax terkait vaksinasi.

"Nantinya alim ulama yang sudah mendapatkan vaksin, dapat menyakinkan warga terkait label halal dan jaminan dari BPOM, sehingga tidak ada lagi warga yang termakan berita bohong atau hoax terkait vaksinasi COVID-19," ujarnya. [Antara]

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait