alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini Pesan Bu Cinta pada Orang Tua yang Anaknya Bakal Disuntik Vaksin COVID-19

Ari Syahril Ramadhan Jum'at, 16 Juli 2021 | 17:40 WIB

Ini Pesan Bu Cinta pada Orang Tua yang Anaknya Bakal Disuntik Vaksin COVID-19
Istri Gubernur Jawa barat Ridwan Kamil, Atalia Praratya atau yang akrab disapa Bu Cinta meninjau vaksinasi COVID-19 di Kota Cimahi, Jumat (16/7/2021). [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Bu Cinta mengaku sadar betul jika banyak orangtua yang tidak mengizinkan anak mereka untuk mendapatkan suntik vaksin COVID-19.

SuaraJabar.id - Ketua TP PKK Provinsi Jawa Barat, Atalia Praratya Kamil atau yang akrab disapa Bu Cinta berharap dimulainya vaksinasi COVID-19 bagi anak sekolah usia 12-17 tahun menjadi sinyal kuat bakal dimulainya Pembelajaran Tatap Muka (PTM).

Hal tersebut dikatakan Bu Cinta usai mengunjungi gebyar vaksin di Cimahi Techno Parkir (CTP) pada Jumat (16/7/2021). Dikatakannya, vaksin ini merupakan bentuk upaya untuk mengendalikan COVID-19 di Jawa Barat.

"Kalau dilakukan pada anak sekolah juga kita bisa bertahap segera melaksanakan kegiatan pembelajaran secara langsung," ujar Bu Cinta.

Untuk itu, istri Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil itu sangat menyambut baik dimulainya vaksin untuk anak usia 12-17 tahun.

Baca Juga: Lagi, Indonesia Terima 1,4 Juta Vaksin Sinopharm asal China untuk Vaksinasi Gotong Royong

Sebab anak-anak juga selama ini sangat terdampak dengan adanya pandemi COVID-19 yang mewabah sejak tahun lalu.

Mereka terpaksa harus belajar di rumah secara daring selama setahun lebih.

"Mereka harus belajar jarak jauh terus menerus, dan vaksinasi ini jadi upaya agar anak-anak juga memiliki kekebalan," ungkap Atalia.

Kendati demikian, Atalia mengaku sadar betul jika banyak orangtua yang tidak mengizinkan anak mereka untuk mendapatkan suntik vaksin COVID-19.

"Betul pasti ada yang seperti itu. Tapi yang perlu dilakukan pada orangtua yang menolak anaknya divaksin itu dengan sosialisasi dan edukasi. Memang ini jadi fenomena di masyarakat, termasuk karena hoaks yang beredar akhirnya banyak penolakan," kata Atalia.

Baca Juga: Kabar Baik, IDAI: KIPI Vaksin Covid-19 Anak Jarang Ditemukan

Dirinya juga meminta agar orangtua tak perlu terlalu khawatir soal vaksinasi COVID-19 bagi anak. Apalagi selama vaksinasi di Kota Bandung berjalan tak ada laporan efek setelahnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait