alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tim Arkeolog Terkejut Temukan Ini saat Gali Goa Pawon

Ari Syahril Ramadhan Selasa, 21 September 2021 | 16:03 WIB

Tim Arkeolog Terkejut Temukan Ini saat Gali Goa Pawon
Tim Arkeologi tengah melakukan ekskavasi di Gua Pawon, Desa Gunung Masigit Kecamatan Cipatat, Kabupaten Bandung Barat. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Pada 3.000 sampai 11.000 tahun lalu dengan kedalaman 3,20 meter pihaknya sudah menemukan berbagai peninggalan manusia di Goa Pawon pada masa lampau.

SuaraJabar.id - Tim Arkeologi Jawa Barat kembali melakukan ekskavasi di Gua Pawon yang terletak di Desa Gunung Masigit, Kecamatan Cipatat, Kabupaten Bandung Barat (KBB).

Ekskavasi yang akan berlangsung sekitar 25 hari itu merupakan penelitian lanjutan untuk menelusuri jejak kehidupan manusia prasejarah di era akhir Pleistosen yang pernah hidup di masa lampau.

"Karena Gua Pawon cukup luas maka bisa disimpulkan gua itu multifungsi. Disana dia (manusia Pawon) melaksanakan aktivitas harian seperti mengolah makanan dan membuat alat.

Itulah yang kita lihat dalam ekskavasi saat ini," kata Kepala Tim Arkeolog Jabar, Lutfi Yondri kepada Suara.com pada Selasa (21/9/20201).

Baca Juga: Ridwan Kamil Targetkan Jabar Punya Seribu Petani Milenial Sukses

Sudah sekitar enam hari Tim Arkeolog Jabar berada di Gua Pawon untuk meneliti aktivitas dan budaya manusia prasejarah. Pada 3.000 sampai 11.000 tahun lalu dengan kedalaman 3,20 meter pihaknya sudah menemukan berbagai peninggalan manusia di Goa Pawon pada masa lampau.

Pintu masuk Goa Pawon di kawasan Karst Citatah, Desa Gunung Masigit, Kecamatan Coated, Kabupaten Bandung Barat (KBB). [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]
Pintu masuk Goa Pawon di kawasan Karst Citatah, Desa Gunung Masigit, Kecamatan Coated, Kabupaten Bandung Barat (KBB). [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

"Kita memang belum sampai pada lapisan paling tua yang 12.000 ribu tahun lalu. Tapi kita sudah melihat jejak aktivitas mereka yang diperlihatkan dari sisa makanan, artefak yang mereka tinggalkan, dan perhiasan yang dipakai saat itu," ungkap Lutfi.

"Jadi kita sudah temukan perkutor, batu pukul, dan artefak ditepian danau Bandung purba itu opsidian. Kita juga sudah menganalisis mereka menadapatkan opsidian, yaitu dari daerah Nagreg dan Garut.

"Selain itu ada ragam pragmen tulang binatang buruan. Cukup menarik kita temukan gajah di lapisan atas 2 meter, meski dalam bentuk anak gajah, karena mungkin sulit membawa gajah besar ke tebing atas," tambahnya.

Dikatakannya, pada bagian bawah Tim Arkeolog Jabar juga menemukan indikasi bahwa manusia prasejarah di Gua Pawon tidak hanya menggunakan artefak dari bahan batuan dari luar.

Baca Juga: Polisi Ajak Masyarakat untuk Kolaborasi Lawan Kejahatan Terkait Penanganan COVID-19

"Tapi juga mereka mengolah batu gamping baik berupa kapak atau perkutor," ucap Lutfi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait