alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Benteng Gedong Belanda, Saksi Bisu Peninggalan Belanda di Pelosok Bandung Barat

Andi Ahmad S Sabtu, 25 September 2021 | 13:58 WIB

Benteng Gedong Belanda, Saksi Bisu Peninggalan Belanda di Pelosok Bandung Barat
Benteng Gedong Belanda di Kampung Cimalik RT 04, Rw 05, Desa Karanganyar, Kecamatan Cililin, Kabupaten Bandung Barat [Suarajabar.id/Ferry]

Benteng tersebut juga jadi saksi bisu Kerja Rodi dan sistem upah murah yang diterapkan pemerintah kolonial, selain tentunya menjadi Selain jadi bukti pertahanan militer Beland

Ia menambahkan, berdasarkan perhitungan kerajaan kolonial Belanda saat itu, bila perang terjadi bakal berimbas pula pada negeri jajahannya yaitu, Nederland Indie (Hindia Belanda). Maka saat itu Belanda gencar membangun benteng di beberapa titik Priangan, salah satunya di Cililin.

Menurut Diki, pembangunan benteng ini dipimpin dari kalangan pribumi dan satu orang Belanda. Satu bertugas jadi pimpinan proyek, satu lagi bertugas jadi mandor.

Warga sekitar mengenal mandor pembangunan benteng itu dengan sebutan Tuan Bangkok dan pemimpin proyek bernama Tuan Jaksen. "Untuk pimpinan proyeknya adalah seseorang yang berkebangsaan Belanda dikenal dengan Tuan Jaksen," terangnya.

Kedua orang penggagas benteng tersebut meninggal dunia di wilayah Jawa Barat dan dimakamkan pula di tanah Sunda.

Baca Juga: Makna Dibalik Tradisi Ngamandian Goong Si Beser di Bandung Barat

"Tuan Bangkok meningal dan dimakamkan di Kampung Bunker, Desa Karanganya, Kecamatan Cihampelas. Sedangkan Tuan Jaksen dimakamkan di lereng gunung Tilu (tiga), Ciwidey," pungkasnya.

Kontributor : Ferrye Bangkit Rizki

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait