facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Geruduk Gedung Sate, Bandung Berisik: COP26 adalah Pertemuan Para Pembohong

Ari Syahril Ramadhan Jum'at, 05 November 2021 | 21:58 WIB

Geruduk Gedung Sate, Bandung Berisik: COP26 adalah Pertemuan Para Pembohong
Gabungan organisasi pegiat lingkungan, lembaga bantuan hukum dan HAM, pelajar-mahasiswa, dan berbagai elemen lainnya yang tergabung dalam Bandung Berisik (Bersatu Selamatkan Iklim) menggelar aksi unjuk rasa di depan Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (5/11/2021). [M Dikdik RA/Suara.com]

Proyek yang merusak lingkungan di Jawa Barat salah satunya adalah PLTU batu bara di Indramayu.

Pram menegaskan, untuk menghayati kerusakan lingkungan yang terjadi bisa dengan menyadari peristiwa yang terdekat, termasuk bencana banjir dan longsor di Kota Bandung sendiri.

"Ini jadi satu bukti. Kita tidak perlu bicara soal riset dampak krisis ekologis, bisa dirasakan oleh pengalaman sendiri secara empiris. Indikasinya, curah hujan tidak stabil itu karena kenaikan permukaan air laut karena pemanasan global," katanya.

"Belum lagi, Kota Bandung terus dihantam oleh pembangunan perumahan, hotel, dan lainnya, seperti kawasan Bandung Utara," imbuhnya.

Dengan segala krisis ekologis yang terjadi, kembali ke soal COP26, Pram melabeli pertemuan internasional itu hanya menjadi ajang pertemuan para pembohong.

Baca Juga: Cuitannya Tuai Kritik, Menteri Siti: Pesan Presiden Jokowi Jelas, Harus Ada Keseimbangan

"Kami mengklaim bahwa COP26 bukan pertemuan yang membahas lingkungan, itu hanya pertemuan pebisnis dan pembohong untuk membicarakan profit mereka ke depan dengan mengeksploitasi alam," tandasnya.

Pantauan suara.com, aksi tersebut diwarnai orasi, instalasi payung dan poster-poster aspirasi. Adapula massa aksi yang memakai kostum Squid Game. Tampilan mereka tampak menarik perhatian warga yang melintas di Jalan Diponegoro.

Di samping itu, ada pula gelaran teatrikal yang menggambarkan bagaimana rakusnya korporasi yang mencemari alam demi keuntungan bisnis.

Kontributor: M Dikdik RA

Baca Juga: Gugatan soal Kepemilikan Satwa Dilindungi Ditolak, Walhi Sumut: Logika Hakim Keliru

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait