alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Kota Bekasi, Berawal dari Ibu Kota Kerajaan Tarumanegara

Pebriansyah Ariefana Rabu, 24 November 2021 | 12:20 WIB

Sejarah Kota Bekasi, Berawal dari Ibu Kota Kerajaan Tarumanegara
Logo Kota Bekasi

Sejarah Kota Bekasi bisa dipelajari mulai dari masa panjajahan hinga di ditetapkannya sebagai Kota Administratif.

SuaraJabar.id - Kota Bekasi merupakan daerah yang masuk dalam wilayah Provinsi Jawa Barat. Sejarah Kota Bekasi bisa dipelajari mulai dari masa panjajahan hinga di ditetapkannya sebagai Kota Administratif.

Awalnya Kota Bekasi merupakan sebuah nama kecamatan yang secara administrasi masuk dalam Kabupaten Bekasi. Seiring berkembangnya waktu, status kecamatan Bekasi dinaikkan menjadi Kota Administratif pada 1982.

Pada saat itu, Kota Administratif Bekasi hanya terdiri dari empat kecamatan, 18 kelurahan dan 8 desa. Lalu Kota Administratif Bekasi dinaikan menjadi Kotamadya pada 1996 yang hingga sekarang dikenal dengan sebutan Kota Bekasi.

Perkembangan Kota Bekasi cukup pesat, kini kota itu menjadi kawasan padat penduduk dan menjadi wilayah industri. Bekasi merupakan kota keempat terbesar di Indonesia.

Baca Juga: Nofel Saleh Hilabi Sudah Siapkan Ini untuk Golkar Kota Bekasi

Berdasarkan catatan sejarah dari berbagai sumber, kata Bekasi berasal dari kata Bagasasi yang mempunyai makna sama dengan candrabaga, yakni nama sungai yang melalui Bekasi. Hal itu tertulis dalam Prasasti Tugu era Kerajaan Tarumanegara.

Pada masa lalu, Bekasi disebut dengan Dayeuh Sundasembawa atau Jayagiri. Daerah ini dulu sebagai Ibukota Kerajaan Tarumanegara (358-669), yang wilayahnya mencakup hingga Bogor, Depok, Sunda Kelapa, Cibinong dan sebagian Indramayu.

Jayagiri merupakan daerah asal pendiri kerajaan Sunda, Maharaja Tarusbawa. Ia menurunkan raja-raja Sunda hingga generasi ke-40 yakni Ratu Ragamulya. Sebagai daerah asal pendiri, pasalnya Bekasi menjadi daerah yang paling dominan memberikan informasi keberadaan Tatar Sunda pada masa lalu.

Hal itu dibuktikan dengan adanya penemuan empat prasasti yang terkenal dengan sebutan Prasasti Kebantenan. Sejak abad 5 pada masa Kerajaan Tarumanegara, Kerajaan Galuh dan Kerajaan Pajajaran pada abad ke 14, Bekasi menjadi wilayah kekuasaan. Sebab lokasinya sangat strategis, penghubung antara pelabuhan Sunda Kelapa.

Pada zaman penjajahan Hindia Belanda, Bekasi masih berupa distrik. Pada waktu itu wilayahnya masih dikuasai para tuan tanah keturunan Cina. Hal itu terus berlanjut hingga masa penjajahan Jepang.

Baca Juga: Transaksi E-Commerce Jawa Barat Capai Angka Rp 15,02 Triliun

Setelah Indonesia merdeka, struktur pemerintah kembali berubah. Ibu kota Kabupaten Jatinegara berubah-ubah, mulai dari Tambun, Cikarang hingga ke Bojong. Namun tidak lama setelah Belanda tertunduk, Kabupaten Jatinegara dihapus. Kedudukan daerah kembali menjadi kawedanan atau distrik. Distrik Bekasi masuk wilayah Batavia En Omelanden.

Pada 17 Februari 1950, terdapat aksi unjuk rasa yang diikuti 40.000 warga Bekasi di Alun-Alun Bekasi. Unjuk rasa itu menuntut agar Kabupaten Jatinegara diubah menjadi Kabupaten Bekasi. Kemudian pada UU No.14/1950 terbentuklah Kabupaten Bekasi yang terdiri dari 4 distrik, 13 kecamatan dan 95 desa.

Geografi

Kota Bekasi terletak di ketinggian 19 mdpl, namun ada daerah yang ketinggianya antara 25-100 mdpl. Dari luas wilayahnya, 50 persen menjadi kawasan perkotaan yang terdiri dari 90 persen menjadi kawasan perumahan, 3 persen sebagai perdagangan, 4 persen menjadi kawasan indsutri dan sisanya sebagai bangunan lain.

Si sebagian wilayahnya yang rendah menyebabkan sebagian daerah Bekasi terdapat genangan air saat musim penghujan. Adapun iklim Kota Bekasi termasuk iklim muson tropis, tingkat kelembabannya kurang lebih 78 persen.

Kepala Daerah

Pada saat Bekasi masih menjadi Kota Administartif, kota itu dipimpin oleh tiga Walikota, yakni:

  1. Soedjono
  2. Andi Sukardi
  3. Khailani AR

Sedangkan sejak menjadi Kotamadya, Bekasi dipimpin oleh Wali Kota:

  1. Khailani
  2. Nonon Sontani
  3. Akhmad Zurfaih
  4. Mochtar Mohamad
  5. Rahmat Effendi
  6. Ruddy Gandakusumah (Pj)
  7. Totoh Mohamd Toha (Pj)
  8. Rahmat Effendi
  9. Pusat Wisata

Meski wilayah Bekasi sudah didominasi oleh permukikan dan industri, namun sejumlah wisata menarik masih bisa dijumpai di Bekasi. Di antaranya:

  1. Waterboom Lippo Cikarang
  2. Taman Buaya Indonesia Jaya
  3. Wisata Rumah Pohon
  4. Columbus Waterpark
  5. Taman Kota Bekasi
  6. Situ Gede Bekasi

Ciri khas

Bekasi memiliki beberapa ciri khas, baik dalam kebudayaan maupun makanan. Bekasi mengalami proses asimilasi dan akulturasi dari sejumlah daerah lain, seperti Jawa, Bugis, Bali dan Melayu.

Adapun makan khas yang dimiliki Bekasi adalah aneka jenis kue kering, seperti kue akar kelapa kue rengginang, kue wajik, kue sagon, kue paracot, kue duit, kue brangas dan lain-lain. Sedangkan makanan yang terkenal dianyaranya adalah Sayur Asem khas Bekasi.

Demikian penjelasan menegenai sejarah Kota Bekasi. Semoga bisa menambah wawasan dan pengetahuan khususnya di bidang sejarah.

Kontributor : Muhammad Aris Munandar

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait