alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sempat Memanas, Ribuan Buruh di Depan Gedung Sate Kini Gelar Aksi Diam

Ari Syahril Ramadhan Selasa, 30 November 2021 | 19:20 WIB

Sempat Memanas, Ribuan Buruh di Depan Gedung Sate Kini Gelar Aksi Diam
Massa buruh masih bertahan dalam aksi kawal UMK 2022 di Gedung Sate, Kota Bandung, Selasa (30/11/2021) malam. [Suara.com/M Dikdik RA]

Buruh siap bertahan hingga tengah malam nanti, menunggu hingga penetapan UMK 2022 diketok.

SuaraJabar.id - Aksi buruh kawal UMK 2022 masih berlangsung di Gedung Sate, Kota Bandung, Selasa (30/11/2021), pukul 18.00 WIB. Massa aksi buruh masih bertahan menutup Jalan Diponegoro.

Salah seorang koordinator buruh menyampaikan bahwa selepas magrib semua orasi akan dihentikan.

Buruh akan melakukan aksi diam. Bahkan disebutkan, buruh siap bertahan hingga tengah malam nanti, menunggu hingga penetapan UMK 2022 diketok.

"Setelah magrib kita tidak ada orasi lagi. Tapi bukan selesai ya, kita akan aksi diam di sini (gedung sate)," serunya kepada massa aksi dari mobil komando.

Baca Juga: Rider Motor Sport Terjungkal, Perbaikan Jalan Raya Cihampelas Kembali Makan Korban

Beberapa saat lalu, aksi sempat memanas. Terpantau beberapa kali lemparan botol air mineral dari arah massa buruh. Seperti kemarin, pagar pembatas Gedung Sate pun sempat coba dirobohkan.

Sementara, sebagaian kawat berduri yang semula membentang di depan pagar itu dibongkar oleh massa aksi. Kawat berduri digulung lalu ditumpuk di satu titik.

Untungnya, situasi panas itu dapat diredam. Beberapa ketua serikat buruh di antaranya Ketua Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) Provinsi Jawa Barat, Roy Jinto, turun tangan menenangkan massa aksi.

"Saya minta teman kepolisian tidak juga terprovokasi," katanya lewat pengeras suara.

Massa aksi pun kembali kondusif setelah musik dangdut kembali berdentum lewat pengeras suara.

Baca Juga: Wali Kota Benyamin Ungkap Bocoran UMK Tangsel 2022, Bakal Ada Kenaikan

Untuk diketahui, musik dangdut tampak menjadi salah satu cara andalan gerakan buruh untuk meredakan situasi yang memanas, di samping menjaga semangat massa.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait