facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bayi yang Jatuh dari Jembatan Bagbagan Sukabumi Alami Muntah-muntah dan Kembali Masuk Rumah Sakit

Galih Prasetyo Minggu, 19 Juni 2022 | 09:59 WIB

Bayi yang Jatuh dari Jembatan Bagbagan Sukabumi Alami Muntah-muntah dan Kembali Masuk Rumah Sakit
Ilustrasi bayi menangis (istockphoto.com)

"Masuk lagi karena (bayi) muntah-muntah. Baru di rontgen," kata ibu si bayi.

SuaraJabar.id - Salah satu korban yang jatuh ke Sungai Cimandiri dari jembatan Bagbagan, Sukabumi, DE, bayi 9 bulan harus kembali masuk ke rumah sakit. Hal itu disampaikan oleh ibu si bayi, S (20).

Menurut sang ibu, bahwa anaknya tersebut harus masuk ke IGD karena mengalami muntah-muntah. "Kemarin (Rabu 15 Juni 2022) kami sudah pulang semuanya (dari rumah sakit). Masuk lagi karena (bayi) muntah-muntah. Baru di rontgen," ujar S mengutip dari Sukabumiupdate--jaringan Suara.com

S sendiri menceritakan kondisi sang anak dari siaran langsung akun Facebook, Mypalabuhanratu.com. Di siaran langsung itu, kondisi S sendiri terlihat masih belum sepenuhnya pulih.

Ia mengaku masih merasa pusing serta penglihatan mata sebelah kanannya masih kabur.

Baca Juga: Terpopuler: Perempuan Asal Sukabumi Dipaksa Kerja Open BO, Orang Tua Geruduk Sekolah Gara-gara Uang Tabungan Anak

"Mata sebelah (kanan) ini kurang jelas penglihatan, kalau dipaksa lihat jadi pusing," ungkapnya

Didalam ruang IGD Anak, terlihat juga S ditemani suaminya D (22 tahun) beserta ibunya yang sambil menggendong sang cucu DE.

Diketahui, insiden yang dialami D, S dan DE terjadi saat mereka berkendara dengan sepeda motor di Jembatan Bagbagan yang bagian lantainya dibongkar pada Senin 13 Juni 2022 sore.

Berdasarkan keterangan Humas RSUD Palabuhanratu, Bili Agustian pada Rabu 15 Juni 2022, untuk korban sudah diperbolehkan pulang tidak lama setelah mendapat penanganan medis di IGD pada hari kejadian. Sedangkan D dan S, baru diperbolehkan pulang usai 3 hari dirawat intensif.

S mengiyakan saat itu ia yang meminta pulang. Ditanya terkait apakah mau dirawat kembali, S menyebut tergantung bagaimana pertanggungjawaban dari pihak pelaksana proyek Jembatan Bagbagan yang menjadi tempat kejadian musibah yang dialaminya. Dia juga mengaku masih mengalami trauma berat.

Baca Juga: Perempuan Asal Sukabumi yang Minta Tolong karena Dipaksa Open BO di Pangkalpinang Akhirnya Dijemput Polisi

"Tiap lewat nangis, tiap tidur sebentar atau gimana pasti teriak teriak. Ngerasain jatuhnya, terus ngerasain di dalam airnya gimana, traumanya trauma banget. Masih ngerasain banget traumanya," tuturnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait