facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Periksa 13 Saksi, Polisi Kembangkan Kasus Mie Berformalin yang Diedarkan ke Sejumlah Pasar di Bandung

Ari Syahril Ramadhan Kamis, 30 Juni 2022 | 22:21 WIB

Periksa 13 Saksi, Polisi Kembangkan Kasus Mie Berformalin yang Diedarkan ke Sejumlah Pasar di Bandung
Kepala Polisi Resor Kota (Kapolresta) Bandung, Komisaris Besar Polisi (Kombes) Kusworo Wibowo. [Suara.com/M Dikdik RA]

"Siapa yang membeli bahan baku, termasuk dari mana membeli formalinnya," katanya.

SuaraJabar.id - Kapolresta Bandung Kombes Pol Kusworo Wibowo mengatakan pihaknya akan mengembangkan kasus mie berformalin yang diproduksi di pabrik Kecamatan Margaasih, Kabupaten Bandung.

Saat ini kata dia, pihaknya sedang melakukan pemeriksaan terhadap 13 saksi untuk proses pengembangan kasus.

"13 saksi sedang kami periksa. Mereka adalah karyawan pabrik mie tersebut," tutur Kusworo, Kamis (30/6/2022).

Sejauh ini baru 1 orang tersangka yang ditetapkan dalam kasus tersebut. Keterangan dari para saksi, akan menentukan kemungkinan tersangka baru.

"Kami masih terus melakukan pengembangan. Siapa yang membeli bahan baku, termasuk dari mana membeli formalinnya," katanya.

Formalin merupakan bahan kimia yang tidak bisa diperjualbelikan dengan bebas, terlebib untuk dijadikan bahan pengawet makanan.

Jika dikonsumsi secara terus menerus, makanan yang mengandung formalin akan memberi efek buruk bagi tubuh manusia.

Baca Juga: Pengendara Motor di Kota Bandung Tak Perlu Aplikasi saat Beli Pertalite

Sebagaimana diketahui, sebuah pabrik mie berformalin digrebek Satnarkoba Polresta Bandung, Rabu (29/6/2022).

Pabrik tersebut telah beroperasi selama 4 tahun. Setiap harinya 2 ton mie diproduksi di pabrik tersebut dan didistribusikan ke sejumlah pasar tradisional di Bandung.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait