Polisi Ungkap Penyulut Kerusuhan Demo 30 September di Bandung

Pebriansyah Ariefana
Polisi Ungkap Penyulut Kerusuhan Demo 30 September di Bandung
Mahasiswa kembali bergerak untuk berunjuk rasa di Gedung DPRD Jawa Barat. (Suara.com/Aminuddin).

Polisi mendalami kelompok-kelompok yang diduga memprovokasi aksi massa tersebut.

Suara.com - Kepolisian menduga aksi yang berujung kericuhan di DPRD Provinsi Jawa Barat, Bandung, Senin (30/9/2019) kemarin karena adanya kelompok yang melakukan provokasi dengan melempari batu. Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Trunoyudo Wisnu Andiko mengatakan bahwa pihaknya hingga Selasa masih mendalami kelompok-kelompok yang diduga memprovokasi aksi massa tersebut.

Ia mengklaim aksi tersebut awalnya berjalan kondusif hingga sekitar 16.30 WIB. Namun, setelah itu ada petasan meledak di halaman Gedung DPRD Provinsi Jabar yang diduga dilempar dari arah kerumunan pengunjuk rasa.

"Kemarin, ada beberapa kelompok yang melakukan provokasi dengan pelemparan batu, itu perlu ada pendalaman," kata Trunoyudo di Bandung.

Maka dari itu, kata dia, aparat kepolisian melakukan tindakan represif yang sifatnya pembubaran massa. Ia mengatakan bahwa pihaknya melakukan hal tersebut untuk mengantisipasi perusakan objek Gedung DPRD Provinsi Jabar.

"Di gedung DPRD ada pelemparan. Kami harus melakukan tindakan tegas," katanya.

Situasi yang mencekam tersebut baru bisa pulih kembali sekitar 20.30 WIB setelah massa terus didorong menjauhi kawasan DPRD Provinsi Jabar. Polisi juga mengamankan beberapa pedemo yang masih berkeliaran pada saat itu.

Namun, setelah dikumpulkan dan dilakukan pemeriksaan, sejumlah pedemo tersebut dibebaskan kembali. Dari beberapa pedemo yang diamankan, menurut dia, terdiri atas mahasiswa, pelajar, dan warga umum.

"(Yang diamankan) sudah dikembalikan dengan syarat harus kembali rumahnya masing-masing," katanya. (Antara)

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS