3 Wanita Jompo Tinggal Seatap, Mengemis di Tengah Pandemi Demi Sesuap Nasi

Agung Sandy Lesmana
3 Wanita Jompo Tinggal Seatap, Mengemis di Tengah Pandemi Demi Sesuap Nasi
Atmi (80) dan Ani (60), dua dari tiga jompo yang tinggal satu atap di di Kampung Badak Putih RT 04/09 Kelurahan Palabuhanratu, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi. | Sumber Foto: Nandi

"Kami hanya bertiga. Kalau hujan, pasti rumah ini basah dalamnya karena pada bocor..."

SuaraJabar.id - Tiga orang wanita lanjut usia Yati (102), Atmi (80) dan Ani (60) tetap bertahan hidup di tengah pandemi Corona (Covid-19).

Ketiga wanita renta itu tinggal di sebuah rumah di Kampung Badak Putih RT 04/09 Kelurahan Palabuhanratu, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi.

Mereka yang masih bersaudara ini tinggal di balik dinding bilik bambu dengan atap rumah bocor, juga kamar mandi yang sudah tak layak digunakan.

Dari ketiga jompo itu, Atmi yang biasanya jadi tulang punggung. Ia mendapat uang dengan cara mengemis. Atmi sendiri adalah adik dari Mak Yati.

Sementara Mak Yati dan Ani adalah ibu dan anak. Mak Yati hanya bisa berbaring di tempat tidur lantaran usianya yang sudah tua renta. Ani yang mengalami gangguan penglihatan tak bisa berbuat banyak.

"Mak Yati ini hanya bisa berbaring di tempat tidur, tak bisa beraktivitas. Semua dilayani oleh anaknya, Bu Ani. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, keluarga ini mengandalkan Bu Atmi yang sehari-hari mengemis," kata warga Kampung Badak Putih, U Sudrajat (58), Senin (11/5/2020).

Sudrajat menjelaskan, hampir setiap hari Atmi mengemis dengan cara berkeliling untuk memenuhi kebutuhan keluarga jompo tersebut. Bahkan, kata Sudrajat, Atmi kerap pulang dengan tangan hampa, sampai tak bawa makanan untuk dimakan.

"Mereka ini belum mendapat bantuan sosial dari pemerintah. Katanya baru didata untuk mendapatkan bantuan sosial dampak Corona, namun belum ada," kata dia.

Saat diwawancarai, Atmi mengaku sudah lima tahun menempati rumah tak layak huni tersebut, yang ada di atas lahan milik pemerintah daerah.

Ia juga mengaku sudah diberi izin tinggal sehingga tempat tinggalnya itu tidak dibongkar.

Sebelum pindah ke Kampung Badak Putih, Atmi mengaku sempat tinggal di Kampung Cemara, Kelurahan Palabuhanratu, Kecamatan Palabuhanratu.

"Kami hanya bertiga. Kalau hujan, pasti rumah ini basah dalamnya karena pada bocor. Boro-boro diperbaiki, untuk memenuhi kebutuhan saja kadang diberi tetangga," kata dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS