Salut! di Tengah Keterbatasan Fisik, Gitar Yono Dikenal hingga Mancanegara

Rizki Nurmansyah
Salut! di Tengah Keterbatasan Fisik, Gitar Yono Dikenal hingga Mancanegara
Ilustrasi gitar klasik. (Shutterstock)

"18 tahun keinginan membuat gitar itu baru terwujud tahun 2017," ujar Yono.

SuaraJabar.id - Memiliki keterbatasan fisik tak membuat Yono Mulyono, warga Sindangsono, Desa Sukamanah, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat tak punya karya. Sebaliknya, hasil kreativitasnya, yakni gitar, kini justru dikenal di mancanegara.

Kisah perjalanan hidup Yono bisa membuat sebuah gitar berawal pada tahun 1994. Kala itu, ia mulai menyukai dan mencintai seni musik.

Dari situ, muncul keinginan membuat gitar sendiri dengan bahan membeli dua lembar triplek.

"Tapi gagal semua, tripleknya bahkan saya jadikan kayu bakar," ucap Yono singkat, dilansir dari AyoTasik—jaringan Suara.com—Senin (13/7/2020).

Kegagalan itu tak membuat pria kelahiran 7 Juni 1973 itu patah arang. Meski sempat berhenti mempelajari pembuatan gitar karena mengerjakan pekerjaan lain, tahun 2017 lalu, gitar hasil karya Yono pun sukses terbuat.

"18 tahun keinginan membuat gitar itu baru terwujud tahun 2017. Selama 18 tahun itu, saya menggeluti seni tulisan, cerpen puisi dan lainnya," paparnya.

Terbentuknya sebuah gitar tahun 2017 pun, lanjut Yono, bukan disengaja.

Awalnya ia melihat banyaknya triplek dan kayu yang tidak terpakai didepan rumah. Tanpa banyak berpikir, ia langsung membuat gitar impiannya.

"Langsung dibuat, itu selesai dalam satu minggu. Alatnya juga sederhana, hanya kapak, pisau cutter dan pecahan kaca," ucap Yono.

Yono dan gitar buatannya. [Foto: Ayotasik.com]
Yono dan gitar buatannya. [Foto: Ayotasik.com]

Setelah sukses membuat satu gitar itu, pesanan berbagai model dan jenis gitar bermunculan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS