alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Saluran Irigasi Peniggalan Belanda Berusia 100 Tahun Lebih di Bandung Rusak Parah

Ari Syahril Ramadhan Rabu, 14 Juli 2021 | 15:28 WIB

Saluran Irigasi Peniggalan Belanda Berusia 100 Tahun Lebih di Bandung Rusak Parah
Kondisi saluran irigasi yang menjadi andalan warga untuk mengairi ratusan hektar sawah di di Desa Cibedug, Kecamatan Rongga, Kabupaten Bandung Barat. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Irigasi sepanjang 5.800 meter yang diandalkan warga untuk mengairi sawah itu merupakan peninggalan zaman Belanda yang dibangun sekitar tahun 1908.

SuaraJabar.id - Saluran irigasi Leuwi Gede di pelosok Kabupaten Bandung Barat (KBB) ini menjadi sumber kehidupan bagi warga di Desa Cibedug, Kecamatan Rongga selama puluhan tahun lalu.

Namun, sudah sekitar 14 tahun saluran irigasi yang mengairi sawah dan menjadi sumber air bagi pemukiman warga itu rusak parah. Belum tersentuh perbaikan optimal, hanya alakadarnya oleh warga dan desa setempat.

Padahal selain menjadi sumber pengairan utama untuk sawah dan serapan air bagi warga, irigasi sepanjang 5.800 meter itu merupakan peninggalan zaman Belanda yang dibangun sekitar tahun 1908.

"Iya saluran air ink sangat di utuhka warga untuk sawah dan ke rumah. Tapi sudah rusak," ujar Ajat Sumirsa (54), salah seorang warga Kampung Dukuh 02/10, Desa Cibedug, Kecamatan Rongga, KBB kepada Suara.com, belum lama ini.

Baca Juga: Polisi Temukan Bercak Darah di Kamar Dede

Namun kini saluran Leuwi Gede sudah tidak optimal mengairi sawah dan menyalurkan air ke rumah-rumah warga. Kerusakannya semakin parah sebab belum mendapat perbaikan permanen.

Selain sendimentasi yang tinggi pada salurannya, kerusakan juga terjadi pada talang air di Kampung Babakan Talang sepanjang 210 meter dan talang air Cimapag sepanjang 85 meter.

"Dampaknya susah air. Paling solusinya ada yang ambil jalan pintas ke Kali Cidadap pakai pompa," ujar Ajat.

Kepala Desa Cibedug, Kecamatan Tongga Engkus Kustendi mengatakan, pihaknya sudah mengajukan bantuan ke berbagai pihak. Seperti Pemkab Bandung Barat, PLN hingga orang Belanda.

Namun yang baru merespon hanyalah PLN dengan membuat bendungan yang menopang saluran irigasi.

Baca Juga: Penutupan Jalan di Cimahi dan KBB Diperluas, Ini Daftar Lengkapnya

"Keinginan warga yang namanya saluran air normal, untuk pertanian sawah. Mudah-mudahan ada pihak terketuk ada yang bisa nyangkut," ujar Engkus.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait