alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ditanya Soal Rencana Pengelola KBB Bakal Sembelih Rusa, Wakil Wali Kota: Saya Nggak Tahu

Chandra Iswinarno Jum'at, 30 Juli 2021 | 19:00 WIB

Ditanya Soal Rencana Pengelola KBB Bakal Sembelih Rusa, Wakil Wali Kota: Saya Nggak Tahu
Kebun Binatang Bandung, Jawa Barat, sepi pengunjung pada musim libuan Idul Adha 2020. Itu dikarenakan adanya pandemi virus corona covid-19. [Suara.com/Cesar]

Rencana pengelola KBB atau Bazoga untuk menyembelih angsa dan rusa untuk pakan Macan Tutul Jawa serta Harimau Sumatera ternyata tidak diketahui pemerintah kota setempat.

SuaraJabar.id - Rencana pengelola Kebun Binatang Bandung atau Bandung Zoological Garden (Bazoga) untuk menyembelih angsa dan rusa untuk pakan Macan Tutul Jawa serta Harimau Sumatera ternyata tidak diketahui pemerintah kota setempat.

Pernyataan tersebut secara terang dikemukakan, Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana. Dia bahkan mengaku belum mengetahui informasi terkait rencana pengelola KBB tersebut. Meski begitu, dia memilih tidak berkomentar mengenai informasi yang belum diketahuinya ini.

"Saya belum tahu, punten kalau yang saya nggak tahu saya nggak jawab," ujarnya seperti dilansir Ayobandung.com-jaringan Suara.com pada Jumat (30/7/2021).

Dia mengemukakan, hingga saat ini semua tempat wisata di Kota Bandung masih ditutup karena masih dalam masa penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 4.

Baca Juga: Koleksi Harimau Sumatera di Taman Safari Prigen Bertambah Dua Ekor

Sebelumnya diberitakan, pihak KBB atau Bazoga berencana mengorbankan angsa dan rusa untuk jadi pakan Harimau Sumatera dan Macan Tutul jawa. Skenario terburuk ini terpaksa disiapkan seiring terjadinya krisis keuangan imbas penutupan selama pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

Humas Kebun Binatang Bandung, Sulhan Syafii mengaku, cadangan dana untuk pakan satwa Bazoga diperkirakan hanya cukup memenuhi kebutuhan sebulan ke depan. Jika PPKM Level 4 kembali diperpanjang, risiko terburuk tadi tak terhindarkan.

"Kalau sampai akhir Agustus tetap tutup, September kita sudah krisis. Saat ini pakan masih terpenuhi, budget sampai satu bulanan ke depan. Kalau sebulan lagi tetap ditutup, habis cadangan dana," ungkapnya saat dihubungi Suara.com, Kamis (29/7/2021).

Harimau Sumatera dan Macan Tutul Jawa merupakan satwa endemik atau asli Indonesia. Atas dasar itu, kata Sulhan, pihak manajemen lebih memprioritaskan untuk menjaga kelangsungan hidup kedua jenis satwa tersebut.

Sulhan menyampaikan, Bazoga memiliki koleksi harimau sumatera sebanyak dua ekor. Sementara, terdapat empat ekor macan tutul jawa. Terkait kebutuhan pakan, dalam sehari dibutuhkan sekitar delapan kilogram daging segar.

Baca Juga: BKSDA Sumbar Lepas Liarkan Harimau Sumatera ke Hutan Pasaman Raya

Biasanya, lanjut Sulhan, daging yang dijadikan pakan adalah kombinasi dari tiga kilogram daging sapi, lima kilogram daging ayam.

Baca Juga

Berita Terkait