alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bawa Bendera Putih, Ketua Asosiasi Kuliner Lakukan Percobaan Bunuh Diri

Ari Syahril Ramadhan Rabu, 04 Agustus 2021 | 17:07 WIB

Bawa Bendera Putih, Ketua Asosiasi Kuliner Lakukan Percobaan Bunuh Diri
ILUSTRASI-Pedagang di Pajak Kedan MMTC kibarkan bendera putih. [Digtara.com]

"Pake baju putih, celana levis bawa bendera (putih), terus bawa tas selendangn," ujar saksi mata.

SuaraJabar.id - Polisi belum merilis motif di balik aksi percobaan bunuh diri yang dilakukan seorang pria di depan Balai Kota Bandung, Rabu (4/8/2021).

Dari keterangan saksi, pria yang melakukan aksi percobaan bunuh diri tersebut diduga bernama Gan Bondille.

Korban diduga merupakan Ketua Harian Asosiasi Kafe dan Restoran (AKAR) Jawa Barat.

Status pria itu diketahui berdasarkan Kesaksian dari anggota PMI Ranting Astana Anyar, Andi Yoga Pratama (31), yang menggotong korban saat akan dirujuk ke RSHS Kota Bandung.

Baca Juga: Kibarkan Bendera Putih saat 17 Agustus, Buruh KBPI: Jangan Cuma Dengarkan Pidato Presiden

"Ini (foto KTP) kiriman dari intel polsek, atas nama Gan Bodille kelahiran 1982," kata Andi di lokasi kejadian.

Andi melanjutkan, ia hanya bagian menggotong korban. Tapi, ia sempat mengecek kondisi korban saat akan digotong.

"Tadi pas dicek alhamdulillah masih ada denyut nadi, tekanan oksigen masih ada, lukanya tadi di sini (leher) dan perut diduga karena pisau, sekarang di RSHS," ujarnya.

Saksi mata, Eneng (53), mengaku sedang duduk tidak jauh dari tempat kejadian saat pria itu mencoba bunuh diri. Ia sedang makan di bangku trotoar sekitar Balai Kota Bandung.

Menurutnya, aksi percobaan bunuh diri itu terjadi sekitar pukul 13.30 WIB. Ia menyadari ada kejadian itu ketika penolong korban berteriak minta tolong.

Baca Juga: Berapa Nilai Harta Karun yang Ditemukan di Bandung Barat? Ini Kata Disparbud

"Gak terlalu ngeliat pas nusuknya, cuma pas temannya ngomong "bunuh diri bunuh diri", lalu minta tolong ke satpam," katanya.

Eneng mengaku ia mengira kejadian itu adalah sebuah perkelahian antarteman, sebab katanya ada orang lain yang sedang menolong korban.

"Saya langsung ke situ (lokasi), takutnya berantem eh tahunya itu temannya mau nolong (korban)," ujarnya‎

Eneng juga membenarkan ada luka sayat di bagian leher dan perut korban. Dari pengamatannya di lokasi, ia pun menemukan sebilah pisau berukuran kecil.‎

"Ada (pisau) ada pisau kecil, tadi sempat lihat lukanya di leher dan perut kaya ada darah juga,"‎ ungkapnya.‎

"Pokoknya tiba-tiba ada (lelaki mencoba bunuh diri) di tengah jalan, terus temannya ngomong tolong, tolong, ini mau bunuh diri," tambahnya.

Saksi mata lainnya datang dari satuan pengaman atau Satpam Balai Kota Bandung, Shandy. Ia menjelaskan, ia tahu adanya aksi percobaan bunuh diri karena berawal dari permintaan tolong seseorang di tengah jalan.‎

"Tadi ada yang minta tolong, pas dicek sudah terkapar di jalan, sudah tergeletak, saya samperin, (tadinya) saya kira kecelakaan lalu lintas," katanya.

Ketika meninjau korban, ia membenarkan adanya luka sayat di leher pada lelaki berstatus sebagai Ketua Harian AKAR Jabar itu.

"Lehernya ada sayatan, sudah keluar darah, lukanya lumayan dalam. Ada yang bilang ke saya, kalau ini mah bunuh diri," jelasnya.

Shandy tidak mengetahui identitas korban secara detail. Akan tetapi, dari hasil penglihatannya di lokasi, korban menggunakan baju putih, celana blue jeans, dan membawa tas.‎

"Pake baju putih, celana levis bawa bendera (putih), terus bawa tas selendangn," ungkapnya.

Catatan Redaksi: Hidup seringkali sangat sulit dan membuat stres, tetapi kematian tidak pernah menjadi jawabannya. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal sedang mengalami masa sulit dan berkecederungan bunuh diri, sila hubungi dokter kesehatan jiwa di Puskesmas atau Rumah sakit terdekat.

Anda juga bisa menghubungi LSM Jangan Bunuh Diri melalui email janganbunuhdiri@yahoo.com dan telepon di 021 9696 9293. Ada pula nomor hotline Halo Kemkes di 1500-567 yang bisa dihubungi untuk mendapatkan informasi di bidang kesehatan 24 jam.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait