facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lobi Berhasil, Jawa Barat Ekspor Jengkol ke Dubai

Ari Syahril Ramadhan Senin, 13 Desember 2021 | 14:43 WIB

Lobi Berhasil, Jawa Barat Ekspor Jengkol ke Dubai
Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil memegang jengkol yang akan diekspor ke Dubai. Jengkol tersebut merupakan salah satu komoditas Ekspor Perdana Pesantren Program One Pesantren One Product (OPOP) yang dilepas Ridwan Kamil di Halaman Gedung Sate Bandung, Senin (13/12/2021). [ANTARA/HO-Humas Pemprov Jabar]

Selain jengkol, Ekspor Perdana Pesantren OPOP juga meliputi buah-buahan seperti manggis sebanyak 600 kg, rambutan 300 kg dan salak 200 kg.

SuaraJabar.id - Lobi Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil untuk memasarkan produk Program One Pesantren One Product (OPOP) ke Uni Emirat Arab saat berkunjung ke Dubai membuahkan hasil.

Beberapa komoditas hasil Program One Pesantren One Product (OPOP) seperti jengkol dilepas ke Dubai.

"Dengan semangat mengjengkolkan masyarakat dan memasarkan jengkol ke seluruh dunia. Hari ini kita ekspor jengkol ke Dubai," kata Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil seusai kegiatan Pelepasan Ekspor Perdana OPOP di Halaman Gedung Sate Bandung, Senin (13/12/2021) dikutip dari Antara.

Selain jengkol, Ekspor Perdana Pesantren OPOP juga meliputi buah-buahan seperti manggis sebanyak 600 kg, rambutan 300 kg, dan salak 200 kg, yang dipenuhi oleh Koperasi Pesantren Al-Ittifaq Ciwidey, Kabupaten Bandung.

Baca Juga: Belasan Santriwati Diperkosa Guru, Ridwan Kamil Dorong RUU TPKS Segera Terealisasi

"Jadi ekspor hari ini adalah hasil lobi-lobi dari kunjungan kami di Dubai kemarin. Dan semua produk yang diekspor itu produk OPOP," kata Ridwan Kamil.

Ridwan Kamil berharap pesantren lain yang tergabung dalam Program OPOP bisa mencontoh Pesantren Al-Ittifaq dan Pesantren Daarut Tauhid yang berhasil membangun kemandirian dengan mengekspor barang yang diproduksi atau dihasilkan.

"Saya titipkan ke Pak Tutus (sapaan untuk Kadis Koperasi dan Usaha Kecil Provinsi Jawa Barat), pelepasan ekspor ini merupakan tangga pertama, dan ada seratus tangga selanjutnya terkait pengembangan pesantren OPOP," kata Ridwan Kamil.

Sementara itu Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Provinsi Jawa Barat Kusmana Hartadji menambahkan seusai kegiatan Dubai Expo, Inovasi Santri Nusantara yang selanjutnya menjadi penghubung dengan pembeli yakni Epicstar Group.

"Jadi Epicstar Group itu menyodorkan sejumlah permintaan atau purchase order seperti buah-buahan seperti manggis, rambutan, salak dan jengkol," kata Kusmana.

Baca Juga: Seperti Apa Kasus Dugaan Perkosaan Belasan Santri Perempuan di Bandung?

Selain itu, lanjut dia, Epicstar Group juga mengajukan permintaan lainnya yakni produk fesyen berupa sarung mukena, peci ketu, kopiah hitam, baju anak yang dipenuhi oleh Koperasi Pesantren Daarut Tauhid.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait