Bisa Jadi Destinasi Wisata Sejarah, Benteng Legok Jawa di Pelosok Bandung Barat Kondisinya Memperhatikan

Bangunan peninggalan masa lampau yang menjadi saksi bisu pertahanan Hindia-Belanda, Benteng Legok Jawa kondisinya memperhatikan

Galih Prasetyo
Sabtu, 12 Maret 2022 | 10:25 WIB
Bisa Jadi Destinasi Wisata Sejarah, Benteng Legok Jawa di Pelosok Bandung Barat Kondisinya Memperhatikan
Benteng Legok Jawa di kawasan perkebunan karet, Desa Cirawamekar, Kecamatan Cipatat, Bandung Barat yang Terbengkalai (Suara.com/Ferry Bangkit)

SuaraJabar.id - Bangunan peninggalan masa lampau yang menjadi saksi bisu pertahanan Hindia-Belanda terselip di Kabupaten Bandung Barat (KBB). Bangunan tersebut dinamakan Benteng Legok Jawa.

Terletak di kawasan perkebunan karet, Desa Cirawamekar, Kecamatan Cipatat, Bandung Barat, bangunan peninggalan Belanda tersebut kondisinya rusak parah dan sudah tidak terawat lagi.

Kondisinya kian mengkhawatirkan sebab sudah dieksploitasi oleh aktivitas penggalian di beberapa ruangannya. Ilalang dan rumput liar setinggi dada tampak menghalangi jalan setapak menuju lokasi.

Nyaris seluruh bangunan atap tertutup tanah dan tumbuhan merambat serta pohon karet. Lapisan didinding benteng juga dipenuhi bekas coretan-coretan vandalisme.

Baca Juga:Wisata Sejarah yang Mulai Tergerus

Bangunan benteng Legok Jawa memiliki 8 pintu. Setiap pintunya diapit oleh dua jendela persegi panjang berukuran sekitar 50x10 centimeter. 50 persen jendela dan pintu benteng telah tertutup urugan tanah.

Di beberapa ruangan benteng, terdapat bekas galian berbentuk bundar seperti lubang sumur. Lubang itu memiliki diameter sekitar 1 meter dengan kedalaman 3-4 meter. Dari 8 ruangan benteng, bekas galian diduga dibuat para pemburu harta karun itu terdapat di 5 titik.

Menurut literasi yang didapat, pendirian benteng-benteng di sekitar perbatasan Bandung termasuk Benteng Legok Jawa di Cirawamekar, tak lain merupakan upaya pemerintah kolonial Belanda untuk memperkuat pertahanan militer di Bandung. Pasalnya, kota ini direncanakan bakal jadi Ibu Kota baru Hindia Belanda, pada awal abad 20.

Penulis Sejarah, Merrina Listiandari Kertowidjojo mengatakan untuk mewujudkan hal itu, Belanda pertama kali memindahkan sejumlah instansi militer termasuk membangun sejumlah benteng di perbatasan Bandung.

"Jadi awal abad 20, rencananya Bandung akan dipakai ibu kota Hindia Belanda. Dari Batavia ke Bandung. Untuk mendukung rencana itu, sejumlah instansi militer dipindah ke Bandung termasuk benteng pertahanan," kata Merrina saat dihubungi, belum lama ini.

Baca Juga:Wisata Sejarah Bersama Hi-Story Packer, Program Social Traveling dari Pemuda Peduli

Menurutnya latar belakang lain pembangunan benteng di sekitar Bandung termasuk Benteng Legok Jawa adalah meletusnya Perang Dunia I (1914-1918). Belanda tak ingin koloni mereka jatuh ke negara lain. Apalagi pada waktu itu daeah Bandung banyak aset berupa perkebunan milik Belanda yang menghasilkan pendapatan banyak bagi kas negara.

News

Terkini

"Pelaku pertama kali mengenal korban karena korban pesan Grab, kemudian pelaku sebagai driver Grab merasa cocok dan berlangganan, kemudian mereka tinggal bersama," ujarnya.

News | 21:59 WIB

"Untuk si korban sendiri pernah berkeluarga tapi sudah berpisah, tapi si pelaku pengakuannya sudah memiliki keluarga dan memiliki anak tapi masih kami dalami," ujar Kapolres.

News | 16:16 WIB

Kenapa saya berkomentar karena penggunaan jas berwarna kuning karena saya anggap tidak pantas digunakaan saat melakukan pertemuan dengan murid," kata Sabil.

News | 18:17 WIB

"Gini saya ulangi lagi ya, takdir ke mana saya tidak tahu, yang pasti pasti lebih baik dirawat," kata Ridwan Kamil.

News | 14:56 WIB

Beredar cuit lawan Ridwan Kamil juga gunakan kata Maneh yang membuat netizen heboh.

News | 11:04 WIB

Cara Ridwan Kamil memberikan pinned pada komentar di Instagram disorot publik.

News | 10:48 WIB

"Ini dikarenakan komentar saya di IG Gubernur Ridwan Kamil," kata Muhammad Sabil Fadhilah

News | 10:18 WIB

"Alhamdulillah membaik, masih belum stabil penuh, tapi sudah bisa makan," ujar putra Umuh Muchtar itu.

News | 19:30 WIB

"Warga mengatakan asap pekat itu makin tidak enak dihirup dan cepat sesaknya. Apalagi ketika mereka melakukan aktivitas di sawah, di kebun," kata Manajer Advokasi Walhi Jabar.

News | 16:25 WIB

P3DN digelar guna memberikan apresiasi kepada para pihak yang telah berkontribusi terhadap pengoptimalan penggunaan Produk Dalam Negeri.

News | 16:07 WIB

Sejumlah hasil lembaga survei mencatatkan bahwa elektabilitas Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil untuk berlaga di Pilpres 2024 cukup diperhitungkan.

News | 16:56 WIB

Keran kamar mandi dari Ateson home memiliki bentuk yang minimalis dan futuristik.

Lifestyle | 11:15 WIB

"Di Ranca Upas itu ada area habitat lutung Owa Jawa selain habitat mamalia. Kami pernah menemukan ada habitat kancil jiga," ujar Meiki.

News | 19:29 WIB

"Panitia dan pihak-pihak yang mendukung terselenggaranya acara ini harus bertanggung jawab atas kejadian ini," tegas Dadang Supriatna.

News | 14:02 WIB

"Apa dasar hukumnya, karena hutan berstatus hutan lindung dan peruntukan hutan tidak dapat dipakai untuk kegiatan nonkehutanan," kata Dedi Gejuy.

News | 13:01 WIB
Tampilkan lebih banyak