Kota Depok Masih Butuh Tambahan Sekolah Menengah Negeri

Chandra Iswinarno
Kota Depok Masih Butuh Tambahan Sekolah Menengah Negeri
Orangtua siswa PPDB di Depok saat menunggu pendaftaran di sekolah SMA negeri. [Suara.com/Supriyadi].

Melihat jumlah penduduk Kota Depok yang banyak tak berbanding dengan jumlah sekolah negeri karena tidak merata di setiap kecamatan.

Suara.com - Meski tumbuh menjadi salah satu kota yang berkembang di Jawa Barat, namun jumlah sekolah menengah atas atau sekolah menengah kejuruan (SMA/SMK) negeri di kota Depok dirasa masih kurang.

Tercatat hingga saat ini jumlah SMA/SMK negeri di Kota Depok hanya berjumlah 17 sekolah yang tersebar di 11 kecamatan. Padahal dengan jumlah tersebut tidak proporsional dengan jumlah lulusan sekolah menengah pertama (SMP) tahun ini.

Dari catatan Dinas Pendidikan Wilayah II Jawa Barat, tercatat SMA/SMK negeri yang ada hanya bisa menampung 5.406 lulusan, terdiri dari SMA 3.858 orang, dan SMK sebanyak 1.548 siswa.

Melihat jumlah penduduk Kota Depok sangat banyak tak berbanding dengan jumlah sekolah yang tidak merata di setiap kecamatan.

"PPDB dengan sistem zonasi pemerintah pusat harus mengevaluasi dan berpikir bagaimana berjalan lancar. Terutama , agar berjalan lancar tentu infrastruktur pembangunan sekolah negeri di tiap kota dan kabupaten harus merata atau ditambah dibangun," Kepala Cabang Dinas Pendidikan Wilayah II Jawa Barat, Dadang Ruhiyat kepada Suara.com, Selasa (18/6/2019).

Ia menyebutkan, 17 SMA/SMK Negeri di Depok hanya dapat menampung 5.406 siswa lulusan SMP, terdiri dari SMA 3.858 orang, dan SMK sebanyak 1.548 siswa. Dengan total penampungan sebanyak 108 rombel (rombongan belajar) SMA dan 43 rombel SMK. Jadi, kata Dadang, setiap sekolah SMA dan SMK Negeri yang ada di Depok hanya menampung 9 Rombel dan tidak boleh lebih

“Kalau SMA dan SMK masing-masing rombel hanya boleh berisi 36 siswa,” ujar Dadang, kepada Suara.com.

Dadang menuturkan, PPDB SMA/SMK Negeri hanya melalui tiga jalur. Di antaranya, jalur zonasi, prestasi, dan perpindahan orangtua dari luar Kota Depok.

"Di mana seluruh jalur tersebut akan berlangsung pada waktu yang bersamaan selama sepekan," ulasnya.

Terpisah, Kasi Kurikulum dan Penilaian SMP Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Depok M Yusuf menyebutkan, ada 27.320 anak siswa SMP yang lulus tahun ini untuk melanjutkan sekolah di tingkat SMA atau SMK. 

Jumlah puluhan siswa itu terdiri dari lulusan SMP negeri, swasta sebanyak 221 sekolah dan 73 sekolah MTS negeri dan swasta.

"Iya yang lulus puluhan ribu anak siswa SMP dan MTS negeri dan swasta yang ada di Kota Depok tahun ini," pungkasnya.

Sebelumnya, Sekretaris Komisi D DPRD Depok Farida Racmawati  mengemukakan keterbatasan jumlah SMA dan SMK di Depok menjadi kendala. Lantaran tidak semua kecamatan di kota tersebut memiliki sekolah SMA atau SMK negeri.

"Di Depok tidak bisa dinafikan jumlah SMA masih terbatas, contohnya di Kecamatan Beji masih ada satu yang tidak punya SMA negeri," ungkapnya.

Berikut daftar SMA dan SMK negeri di Kota Depok :

1. SMKN 1: Kecamatan Tapos
2. SMKN 2: Kecamatan Sawangan
3. SMKN 3: Kecamatan Sukmajaya
4. SMKN 4: Kecamatan Tapos
5. SMAN 1: Kecamatan Pancoranmas
6. SMAN 2: Kecamatan Sukmajaya
7. SMAN 3: Kecamatan Sukmajaya
8. SMAN 4: Kecamatan Tapos
9. SMAN 5: Kecamatan Sawangan
10. SMAN 6: Kecamatan Limo
11. SMAN 7: Kecamatan Tapos
12. SMAN 8: Kecamatan Cilodong
13. SMAN 9: Kecamatan Cinere
14. SMAN 10: Kecamatan Bojongsari
15. SMAN 11: Kecamatan Cilodong
16. SMAN 12: Kecamatan Cipayung
17. SMAN 13: Kecamatan Cimanggis

Kontributor : Supriyadi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS