Cerita Bima Arya Nyaris Dipeluk Anaknya saat Positif Corona

Rendy Adrikni Sadikin
Cerita Bima Arya Nyaris Dipeluk Anaknya saat Positif Corona
Bima Arya (Foto: Instagram Bima Arya)

Bima Arya mengisahkan momen terberat baginya ketika dinyatakan positif corona.

SuaraJabar.id - Wali Kota Bogor Bima Arya  Sugiarto menceritakan momen terberat baginya ketika baru dinyatakan sebagai pasien positif terinfeksi virus corona alias Covid-19.

Cerita itu dilontarkan Bima Arya ketika diwawancarai oleh jurnalis Najwa Shihab melalui fitur live di akun jejaring sosial Instagram pada Selasa (7/4/2020) pukul 17.00 WIB.

Menurut dia, salah satu momen terberat yakni ketika memberitahu keluarganya bahwa dia dinyatakan positif terinfeksi corona.

Saat itu, dia mengumpulkan seluruh anggota keluarganya, yakni istri dan anak-anaknya. Dia mengaku berupaya hati-hati memberitahu.

Meski sudah berhati-hati memberitahu, ujar Bima Arja, anak-anaknya pun menangis. Namun, dia hanya bisa menguatkan anak-anaknya.

"Anak-anak saat itu menangis, saya kuatkan mereka sambil bicara Insya Allah ayah akan sehat lagi," ujar Bima Arya.

Di momen mengharukan itu, salah satu anaknya, Kinaura, sambil nangis ingin memeluk sang ayah. Namun, Bima Arya menolak.

"Kinaira nangis mau meluk. Saya bilang jangan, stay away, jaga jarak," ujar Bima Arya sambil menyebut itu momen tak terlupakan baginya.

Wawancara Najwa Shihab dan Bima Arya.(Instagram)
Wawancara Najwa Shihab dan Bima Arya.(Instagram)

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto memandang kondisi positif virus Corona Covid-19 yang dihadapinya sejak 17 hari lalu, memberikan tiga ujian kepada dirinya maupun kepada semua orang.

Hal itu disampaikan Bima Arya melalui video yang diunggah di akun Instagram pribadinya pada, Minggu (5/4/2020).

Dalam videonya, Bima Arya mengatakan, tiga ujian kepada dirinya dan semua adalah, ujian keimanan, ujian kesehatan, dan ujian kemanusiaan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS