alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pjs Bupati Ancam Bubarkan Aksi Ribuan Buruh di Depan Pendopo Cianjur

Ari Syahril Ramadhan Rabu, 25 November 2020 | 14:10 WIB

Pjs Bupati  Ancam Bubarkan Aksi Ribuan Buruh di Depan Pendopo Cianjur
Aksi unjuk rasa ribuan buruh di depan gerbang Pendopo Cianjur, Rabu (25/11/2020). [Sukabumiupdate.com/Deden Abdul Aziz]

"Jangan salahkan kami soal protokol kesehatan, tapi salahkan Pjs Bupati Cianjur dan Gubernur Jawa Barat yang menyebabkan kami ada di sini,"

SuaraJabar.id - Satuan Polisi pamong Praja (Satpol PP) meminta ribuan buruh yang melakukan aksi unjuk rasa di depan pintu gerbang Pendopo Kabupaten Cianjur, Rabu (25/11/2020) untuk membubarkan diri karena melanggar protokol kesehatan.

Namun imbauan itu tidak sedikit pun digubris oleh massa aksi. Mereka tetap berada di depan pintu gerbang pendopo dan melanjutkan aksi menuntut pemerintah untuk menaikan UMK 2021.

Berdasarkan pantauan, aksi ribuan buruh mengakibatkan arus lalu lintas di Jalan Siliwangi ditutup total. Mereka berhadap-hadapan dengan barikade pasukan Satpol PP, Satuan Dalmas Polres Cianjur, dan Satuan Brimob Polda Jabar.

Plt Kepala Satpol PP Kabupaten Cianjur, Hendrik Prasetiadi sempat menginstruksikan agar buruh membubarkan diri karena tidak mematuhi protokol kesehatan dengan membuat kerumunan hingga ribuan orang.

Baca Juga: UMK di Riau Alami Kenaikan, Siak Tambah Rp 32 Ribuan

"Aksi ini sudah melanggar protokol kesehatan, kami meminta para buruh untuk kembali ke tempat masing-masing," ujar Hendrik di hadapan para buruh.

Namun, instruksi Hendrik tidak digubris para buruh. Orasi pun tetap berlangsung dengan diisi oleh perwakilan pimpinan serikat buruh dari Jawa Barat.

"Jangan salahkan kami soal protokol kesehatan, tapi salahkan Pjs Bupati Cianjur dan Gubernur Jawa Barat yang menyebabkan kami ada di sini," ujar salah seorang koordinator aksi.

Pjs Bupati Cianjur, Dudi Sudrajat Abdurrachim menyebut akan membubarkan massa yang berkerumun, mengabaikan protokol kesehatan.

"Jika memang audiensi sekitar 50 orang akan kami terima dan layani. Tapi jika dengan massa yang banyak tentunya akan kami bubarkan. Karena jelas, itu melanggar protokol kesehatan Covid-19," ucapnya.

Baca Juga: Sempat Mangkir, Putri dan Menantu Rizieq Siap Diperiksa Polisi Jika...

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait