facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bertaruh Nyawa Lintasi Sarang Buaya Muara demi Pilkada

Ari Syahril Ramadhan Kamis, 10 Desember 2020 | 12:26 WIB

Bertaruh Nyawa Lintasi Sarang Buaya Muara demi Pilkada
Nyi Ono, salah satu buaya muara penghuni Sungai Cikaso Sukabumi. [Sukabumiupdate.com/Ragil Gilang]

Sungai yang dilewati PPS merupakan sarang Nyi Ono cs, buaya muara penghuni Sungai Cikaso.

SuaraJabar.id - Banyak kisah terselip di balik penyelenggaraan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020. Terutama yang dialami oleh penyelenggara, mulai dari Panitia Pemungutan Suara (PPS), saksi hingga KPU dan Bawaslu.

Di Kabupaten Sukabumi misalnya. PPS Desa Cibitung harus bertaruh nyawa agar pelaksanaan pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Sukabumi berjalan lancar.

Petugas kembali harus mengantar dan menjemput logistik pilkada termasuk hasil suara dengan perahu mengarungi dan melintasi salah satu paling berbahaya di Sungai Cikaso, yaitu Cianga Batu 2, sarang buaya muara.

Kenapa kembali? Karena ini memang menjadi cara yang dilakukan setiap gelaran pemilu oleh petugas tingkat desa dan kecamatan di Cibitung. Ini akses tercepat untuk mencapai TPS 13 Kampung Ciloma Desa Cibitung, Kecamatan Cibitung.

Baca Juga: Tak Main-Main, Bang Taher Berantemnya Sama Buaya Muara

Petugas mengantarkan logistik Pilkada 2020 menggunakan perahu mengarungi Sungai Cikaso, Kecamatan Cibitung, Kabupaten Sukabumi. Logistik Pilkada ini untuk TPS 13 di Kampung Ciloma, Desa Cibitung, Kecamatan Cibitung. | Sumber Foto:Istimewa
Petugas mengantarkan logistik Pilkada 2020 menggunakan perahu mengarungi Sungai Cikaso, Kecamatan Cibitung, Kabupaten Sukabumi. Logistik Pilkada ini untuk TPS 13 di Kampung Ciloma, Desa Cibitung, Kecamatan Cibitung. | Sumber Foto:Istimewa

Ini salah satu TPS terjauh dan paling terisolir di Kabupaten Sukabumi. Untuk mencapai TPS ini butuh waktu hingga satu jam lebih. Itu perjalan dari mulai naik perahu di Dermaga Cikaso hingga sampai ke TPS dengan berjalan kaki.

Divisi Hukum Dan Pengawasan PPK Cibitung, Ridwan menjelaskan di TPS 13 Desa Cibitung, jumlah pemilih 328, laki laki 170, perempuan 158.

"Sebenarnya bisa saja distribusi logistik dilakukan tanpa harus menaiki perahu, namun jaraknya sangat jauh dengan kondisi jalan rusak alias harus jalan kaki hingga berjam-jam bahkan seharian lamanya.

"Memang ada jalan darat tapi harus jalan kaki, perbandingannya cukup jauh. Kita pilih naik perahu karena ini juga transportasi darurat yang digunakan warga Ciloma, untuk kebutuhan mendesak seperti mengantar orang sakit," jelasnya.

Saat mengantarkan logistik, PPS Desa Cibitung, PPK Cibitung, pihak Kecamatan Cibitung dan dikawal Kepolisian. Usai pencoblosan surat suara dan logistik untuk kebutuhan penghitungan suara juga dibawa dengan perahu.

Baca Juga: Berantem Lawan Buaya Muara di dalam Sungai, Kaki Warga Agam Robek

"Saat ini semuanya sudah berada di gudang PPK," terangnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait