alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Antisipasi Penyebaran Covid, Walkot Bekasi Minta Tracing di Tingkat RT RW

Dwi Bowo Raharjo | Ummi Hadyah Saleh Senin, 17 Mei 2021 | 21:37 WIB

Antisipasi Penyebaran Covid, Walkot Bekasi Minta Tracing di Tingkat RT RW
Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mengacungkan jempol sambil menunjukan bukti suntikan vaksin Covid-19 buatan Sinovac.[Dok/Pemkot Bekasi]

Nantinya petugas kesehatan di kelurahan bersama Pamor melakukan pelacakan terhadap pemudik yang datang.

SuaraJabar.id - Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi menginstruksikan Kepala Puskesmas dan petugas pemantauan dan monitoring (Pamor) di setiap wilayah untuk melakukan tracing di RT RW, terhadap pada pemudik yang baru kembali dari kampung halamannya.

Rahmat Effendi mengatakan langkah tersebut untuk mengantisipasi terjadinya penyebaran kasus Covid-19 di Bekasi pasca arus mudik lebaran.

"Kami meminta kepada setiap Kepala Puskesmas di setiap kelurahan agar turun ke lingkup RT RW melalui pamor-pamor untuk melakukan tracing terhadap para pemudik yang sesuai melaksanakan mudik lebaran," ujar Rahmat di Stadion Patriot Chandrabaga, Senin (17/06/2021).

Rahmat menuturkan, nantinya petugas kesehatan di kelurahan bersama Pamor melakukan pelacakan terhadap pemudik yang datang.

Baca Juga: Menhub Sentil Pelayanan KRL, Ini Pembelaan KAI

Diantaranya akan memeriksa SIKM yang dimiliki para pemudik yang datang dari kampung halamannya.

"Jadi nanti dia turun ke RT RW melalui pamor pamor untuk melakukan pelacakan Kasus Covid-19, jika ada yang nakal nakal nih yang kemarin dalam melakukan mudik, kalau ada SIKM nya sih ngga masalah," ucap Rahmat.

Ia pun meminta pemudik yang lolos pemeriksaan di posko penyekatan, agar segera menghubungi pelayanan kesehatan terdekat untuk mengecek kesehatannya. Sehingga tak terpapar Covid-19.

"Justru yang menjadi perhatiannya adalah bagi para pemudik yang nakal nakal lolos dalam mencari jalan tikus untuk segera menghubungi pelayanan kesehatan terdekat, guna mengecek kesehatan dirinya agar tidak terpapar Covid-19," tutur Rahmat.

Politisi Partai Golkar itu menyebut di Kota Bekasi ada 47 Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskemas) di setiap wilayah kelurahan dan 4 Rumah Sakit Tipe D, RSUD Chasbullah Abdulmadjid serta RSD Stadion Patriot Chandrabaga.

Baca Juga: Doni Monardo Ancam Tutup Tempat Wisata yang Melebihi Kapasitas

Sehingga, memudahkan masyarakat untuk mengecek kesehatan dirinya.

"Itu adalah pusat bagaimana interaktif kita melakukan proses tracking terhadap pengendalian," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait