alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tim SAR Gabungan Stanby di Palabuhanratu Sukabumi

Ari Syahril Ramadhan Minggu, 19 September 2021 | 23:36 WIB

Tim SAR Gabungan Stanby di Palabuhanratu Sukabumi
Kecelakaan laut di kawasan Pantai Kebon Kalapa Citepus, Desa Citepus, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi., Mingu (19/9/2021). [Sukabumiupdate.com/Istimewa]

Tim SAR gabungan melakukan koordinasi untuk menentukan titik lokasi dan teknis pencarian korban yang dilanjutkan pada Senin (21/9/2021).

SuaraJabar.id - Puluhan personel SAR gabungan telah terdiri atas Basarnas, TNI AL, SAR Daerah Kabupaten Sukabumi dan relawan potensi SAR lainnya telah berdatangan ke Pantai Kebonkalapa Citepus, Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Saat ini mereka dalam kondisi bersiaga di lokasi kecelakaan laut di Pantai Kebonkalapa Citepus untuk mencari korban yang hilang tenggelam pada Minggu (19/9/2021).

"Tim SAR gabungan sudah berdatangan untuk melakukan operasi kemanusiaan pencarian korban tenggelam. Personel SAR terdiri atas Basarnas, TNI AL, SAR Daerah Kabupaten Sukabumi dan relawan potensi SAR lainnya yang bergabung dengan Satpolair Polres Sukabumi untuk melakukan operasi SAR," kata Kasatpolair Polres Sukabumi AKP Tri Andri Affandi dikutip dari Antara.

Kecelakaan laut yang menimpa satu keluarga berjumlah tiga orang ini terjadi pada Minggu sekitar pukul 14.30 WIB.

Baca Juga: Mobil Tenggelam di Sungai Konaweha, Tiga Penumpang Hilang

Awalnya korban pertama Putri Rahayu (13) terseret arus dan tubuhnya digulung ombak. Melihat kejadian itu Enar (41) dan Dias Sandriah (12) mencoba memberikan pertolongan.

Petugas penjaga pantai yang bersiaga di lokasi langsung memberikan pertolongan dan berhasil menyelamatkan Putri yang kemudian dilarikan ke RSUD Palabuhanratu oleh Tim Balawisata Kabupaten Sukabumi karena mengalami sesak napas.

Namun nahas bagi Dias yang ikut berjuang menyelamatkan nyawa keluarganya, ternyata tubuhnya malah tertarik arus laut dan tenggelam digulung ombak yang datang bertubi-tubi yang hingga kini belum ditemukan.

Menurut Tri, pencarian pada hari Minggu ini ditunda karena kondisi cuaca dan hari sudah gelap sehingga tidak memungkinkan untuk melakukan pencarian.

Untuk itu, tim SAR gabungan melakukan koordinasi untuk menentukan titik lokasi dan teknis pencarian korban yang dilanjutkan pada Senin (21/9/2021).

Baca Juga: Ribuan Wisatawan Gagal Berakhir Pekan di Kawasan Wisata Puncak Bogor

"Pencarian dilanjutkan esok hari dengan membagi tim untuk melakukan pencarian di tengah laut dengan menggunakan kapal dan penyisiran di darat. Saat ini personel SAR masih bersiaga di lokasi untuk memantau titik lokasi hilang tenggelamnya korban," tambahnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait