alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keji! Puluhan Warga Cijambu Bandung Dibantai di Bukit Pasir Kentit

Ari Syahril Ramadhan Rabu, 10 November 2021 | 16:00 WIB

Keji! Puluhan Warga Cijambu Bandung Dibantai di Bukit Pasir Kentit
Relief di Tugu Perjuangan Rakyat Cipongkor yang menggambarkan kekejaman Tentara Belanda membantai puluhan warga Desa Cijambu, Kabupaten Bandung Barat di tahun 1930-an lalu. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

Warga-warga Cijambu Bandung yang telah dikumpulkan kemudian digiring ke Pasir Kentit. Semuanya mendapat siksaan, hingga tewas dibunuh.

SuaraJabar.id - Desa Cijambu, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat (KBB) menjadi sasaran keberingasan tentara Belanda puluhan tahun lalu. Pembantaian dan pembakaran rumah pernah terjadi di sana saat Belanda belum terusir oleh Jepang.

Puluhan warga dihabisi secara keji. Mereka digiring ke sebuah bukit hingga dihabisi satu per satu. Sementara rumah-rumah warga dibumihanguskan dengan cara dibakar secara tiba-tiba.

Peristiwa kelam itu jadi kenangan pahit bagi para orang tua di Desa Cijambu yang ketika itu menjadi saksi berapa kejamnya para serdadu Belanda.

Di antaranya Aki Tata (104) dan Emak Ani (90) masih ingat betul peristiwa yang diperkirakan terjadi tahun 1930-an itu.

Baca Juga: Cium Bau Mencurigakan, Petugas Kebersihan Terkejut Temukan Ini di Gorong-gorong

Para serdadu Belanda tiba di Kampung Pasirtarasi yang didiami Abah Tata saat matahari mulai terbit. Mereka langsung menyantroni rumah-rumah warga. Ia tak ingat betul, namun ada seseorang yang dicari. Ketika itu ia tengah mengembala kerbau miliknya.

Aki Tata (104), salah satu saksi hidup kekejaman Tentara Belanda membantai puluhan warga Desa Cijambu, Kabupaten Bandung Barat di tahun 1930-an lalu. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]
Aki Tata (104), salah satu saksi hidup kekejaman Tentara Belanda membantai puluhan warga Desa Cijambu, Kabupaten Bandung Barat di tahun 1930-an lalu. [Suara.com/Ferrye Bangkit Rizki]

"Waktu itu usia abah masih 20 tahun. Lagi ngurus kerbau," tutur Aki Tata kepada Suara.com, belum lama ini.

Ia menyaksikan ketika para serdadu Belanda memerintahkan warga untuk keluar rumah. Mereka mencari seseorang yang menjadi incaran Belanda. Tak jarang balasan warga dibalas dengan tendangan hingga timah panas.

Amuk tersebut tak hanya berhenti di sana. Rumah warga dibakar. Sejumlah warga yang ikut dibawa kemudin dibariskan di sebuah medan yang agak tinggi. Ia tak tahu percis jumlahnya, namun diperkirakan puluhan.

Para serdadu Belanda itu kemudian membawa dan menggiring beberapa warga lokal yang ditangkap dari wilayah Cipongkor lain seperti Pasir Tarasi, Pasir Pici, Ciparikaler ke sebuah bukit yang berada di wilayah tersebut.

Baca Juga: Kembali ke Timnas Indonesia, Ezra Walian Apresiasi Persib Bandung

Tepatnya Bukit atau Pasir Kentit yang berada di Kampung Ciparigirang, Desa Cijambu yang bersebelahan dengan sebuah rumah panggung yang kini dtinggali Emak Ani.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait