alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dampak Siklon Tropis Paddy, Bandung Empat Hari Tidak Hujan

Erick Tanjung Kamis, 25 November 2021 | 16:57 WIB

Dampak Siklon Tropis Paddy, Bandung Empat Hari Tidak Hujan
Kepala BMKG Bandung, Jawa Barat Teguh Rahayu. (Antara/Bagus Ahmad Rizaldi)

Dampak yang ditimbulkan dari pertumbuhan siklon tropis ini adalah meningkatnya kecepatan angin di lapisan 850 mb di sekitar Jawa bagian barat, ujar Rahayu.

SuaraJabar.id - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika atau BMKG Stasiun Geofisika Bandung, Jawa Barat menyatakan adanya fenomena Siklon Tropis Paddy menyebabkan wilayah Bandung Raya tidak diguyur hujan selama empat hari terakhir.

Kepala BMKG Bandung Teguh Rahayu mengatakan pertumbuhan siklon tersebut mulai terjadi sejak 20 hingga 23 November 2021 sehingga awan hujan yang tumbuh di wilayah barat Pulau Jawa tergeser ke arah Jawa bagian timur hingga sekitar Pulau Bali.

"Dampak yang ditimbulkan dari pertumbuhan siklon tropis ini adalah meningkatnya kecepatan angin di lapisan 850 mb di sekitar Jawa bagian barat yang dirasakan hingga level permukaan," kata Rahayu di Bandung, Kamis (25/11/2021).

Ia menjelaskan tingginya kecepatan angin tersebut menyebabkan terpecahnya awan-awan hujan di sekitar Jawa bagian barat wilayah tengah hingga utara, termasuk Bandung Raya.

Baca Juga: Keputusan UMK 2022 Ada di Tangan Gubernur, Buruh: Kita Sayang Ridwan Kamil Kok

Namun berdasarkan pengamatan yang dilakukan TCWC BMKG, ia mengatakan mulai 25 November 2021 ini Siklon Tropis Paddy sudah tidak akti sehingga diprediksi dalam tiga hari ke depan tidak ada potensi pertumbuhan siklon tropis lainnya.

"Dengan tidak aktifnya Siklon Tropis Paddy, maka potensi hujan akan kembali normal terjadi seperti semula," ujar dia.

Maka dari itu, masyarakat diimbau untuk kembali waspada terhadap potensi hujan ringan-sedang yang akan kembali terjadi di wilayah Bandung Raya pasca kejadian Siklon Tropis Paddy.

"Masyarakat juga diimbau untuk waspada terhadap potensi kejadian hujan yang disertai angin kencang yang kembali berpeluang terjadi pada siang hingga menjelang malam hari," tuturnya. (Antara)

Baca Juga: Sejarah Kota Banjar, Mulai dari Kota Administratif Hingga Batas Wilayahnya

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait