Heboh Pengibaran 'Bendera Tauhid', Ini Penjelasan MAN 1 Sukabumi

Bangun Santoso
Heboh Pengibaran 'Bendera Tauhid', Ini Penjelasan MAN 1 Sukabumi
MAN 1 Sukabumi diduga kibarkan bendera khilafah.

Pengibaran bendera tersebut dilakukan oleh siswa MAN 1 Sukabumi saat masa MPLS

Suara.com - Viral pemberitaan yang menyebutkan adanya pengibaran bendera yang diduga merupakan bendera khilafah di MAN 1 Sukabumi, akhirnya pihak sekolah angkat suara.

Pihak sekolah menyebut, pengibaran bendera tersebut dilakukan oleh siswa saat masa MPLS, dengan pemahaman bahwa bendera yang dikibarkan adalah bendera tauhid.

"Siswa tidak mengerti, yang mereka mengerti itu kalimah tauhid, dan hanya digunakan untuk meramaikan kegiatan MPLS dengan atribut keislaman, karena momennya adalah untuk promo ekstrakurikuler kepada adik kelasnya," ungkap Wakasek Bidang Kesiswaan MAN 1 Sukabumi, Ade Saepudin, Minggu (21/7/2019).

Ade menjelaskan, saat itu sedang ada Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) atau dalam istilah Kemenag adalah MATSAMA (Masa Taaruf Siswa Madrasah). Kegiatan tersebut dilaksanakan dari mulai Senin (15/7/2019) hingga Jumat (19/7/2019), dengan berbagai materi yang disampaikan berdasarkan juklak.

"Pada hari Kamis, kegiatan MATSAMA diisi oleh berbagai kegiatan demonstrasi ekstrakurikuler, termasuk dari bidang keagamaan, namanya Keluarga Remaja Islam Masjid Al-Ikhlas (KHARISMA). Nah hari Jumat adalah perekrutan untuk setiap ekstrakurikuler tersebut," jelas Ade seperti dilansir dari Sukabumiupdate.com (jaringan Suara.com).

Dalam momen pengenalan ekstrakurikuler itu, KHARISMA membawa bendera tauhid, yang dianggap sebagai salah satu atribut keagamaan, yang digunakan untuk meramaikan momentum perekrutan anggota ekstrakurikuler.

"Ekstrakurikuler KHARISMA memberikan daya tarik kepada siswa baru dengan mengibarkan bendera tersebut, karena ekstrakurikuler lain pun membawa atributnya masing-masing. Waktu itu para guru sedang mengadakan workshop dan kegiatan pembinaan untuk wali kelas, sehingga tidak terlalu memantau aktivitas para siswa," sambung Ade.

Ade kembali menjelaskan, dalam pengibaran bendera tersebut, ternyata merupakan ide tunggal yang muncul dari salah seorang siswa, dengan pemahaman bahwa yang dikibarkannya adalah bendera tauhid.

"Telah diintrogasi oleh pihak sekolah, karena hanya dia sendiri yang punya ide, meminta anak-anak, dan dia juga yang punya benderanya. Hanya satu anak. Siswa kelas XI mau ke kelas XII," ungkap Ade.

Terakhir Ade mengatakan, semua kejadian tersebut telah diklarifikasi. Pihaknya juga sudah memberi keterangan kepada pihak kepolisian, dan semuanya pun telah selesai dengan baik.

"Dan peristiwa tersebut terjadi tanpa sepengetahuan guru, karena para guru sedang konsentrasi ke workshop yang juga dilaksanakan bersamaan dengan waktu MATSAMA," tandas Ade.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS