R Pembunuh Amelia, Akui Baru Pertama Melakukan Tindakan Kekerasan

Chandra Iswinarno
R Pembunuh Amelia, Akui Baru Pertama Melakukan Tindakan Kekerasan
Polisi saat melakukan olah TKP terkait penemuan mayat Amelia di Sukabumi. (sukabumiupdate.com)

Pelaku pembunuh Amelia berasal dari keluarga tak berada.

Suara.com - Aksi perbuatan R, sopir angkot di Kota Bogor, yang membunuh dan memerkosa Amelia hingga kini masih menjadi sorotan. Dari latar belakang kehidupan R terungkap, dirinya pernah mendapat tindak kekerasan.

"Kalau saya melakukan tindak kekerasan belum pernah. Pernah mendapat perlakukan kekerasan seperti ditampar pernah, namanya di jalan," ungkap R seperti diberitakan Sukabumiupdate.com-jaringan Suara.com.

Sebelum berstatus sebagai tersangka kasus pembunuhan, R mencari nafkah dengan menjadi sopir elf jurusan Cianjur-Bogor. Kehidupan yang serba kekurangan, memaksa R memilih terminal sebagai tempat hidup.

Bahkan, sebelum menjadi sopir, pria asal Cianjur tersebut pernah menjadi tukang panggul di pasar. Hidup keras di jalanan sudah dianggapnya biasa untuk seorang sopir. Selama ini, dia mengaku dibesarkan oleh kakek neneknya, sedangkan orang tuanya hanya tukang cuci.

Diketahui, Amelia adalah warga Jalan Prof Mohamad Yamin RT 02/09 Kecamatan Cianjur, Kabupaten Cianjur. Dia merupakan alumni IPB (Institute Pertanian Bogor), saat kejadian Amelia dalam perjalanan pulang setelah mendaftar untuk melanjutkan pendidikan S1 di salah satu perguruan tinggi di Bogor.

Dia pamit berangkat kepada keluarga pada Sabtu (20/7/2019) siang dan merencanakan menginap di Bogor di rumah temannya. Besoknya, Minggu (21/7/2019) malam Amelia pulang ke Cianjur. Korban terakhir komunikasi dengan pihak keluarga itu pada Minggu malam.

Amelia sempat berkomunikasi dengan keluarganya. Dalam komunikasi terakhir itu, kepada keluarga, korban mengatakan sudah mendapatkan mobil untuk pulang ke Cianjur, tapi mobil angkutan umum yang ditumpanginya dalam keadaan kosong. Komunikasi terakhir sekitar pukul 22.00 WIB.

Besoknya, jenazah Amelia perempuan berusia 22 tahun ini ditemukan tak bernyawa dalam kondisi mengenaskan di sawah pinggir Jalan Sarasa, Kecamatan Cibeureum, Kota Sukabumi, Senin (22/7/2019) lalu.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS