Pengangguran di Depok Capai 70.380 Orang, Didominasi Lulusan SMK

Chandra Iswinarno
Pengangguran di Depok Capai 70.380 Orang, Didominasi Lulusan SMK
Puluhan ribu pencari kerja mengantre untuk dapat masuk ke dalam lokasi bursa kerja di Komplek Gelora Bung Karno, Jakarta, Selasa (11/8).

Wali Kota Depok Mohammad Idris menyebut kegiatan bursa kerja yang setiap tahun digelar dianggap mampu menekan angka pengangguran.

Suara.com - Dinas Ketenagakerjaan (Disnarker) Kota Depok, Jawa Barat mencatat ada 70.380 warga belum mendapatkan pekerjaan yang didominasi lulusan SMK. Jumlah tersebut menunjukan angka pengangguran mencapai 6,8 persen dari total penduduk Kota Depok.

"Paling banyak dari lulusan SMK yaitu 43 persen yang menganggur atau 31 ribu orang yang belum dapat pekerjaan," kata Kepala Disnaker Depok Manto Jhorgi saat mengelar bursa kerja mini di SMK Al Muhtadin Rabu (30/10/2019).

Untuk mengurangi angka pengangguran khususnya di tingkat lulusan SMK. Manto mengatakan, Pemkot Depok membuat terobosan dan fokus menyalurkan tenaga kerja ke perusahaan yang ada di Depok dan Jabodetabek. Proses tersebut dilakukan dengan menggelar bursa kerja khusus dan mini yang diadakan tiap SMK.

"Disnaker Kota Depok sudah tiga kali menggelar bursa kerja di sekolah. Kurang lebih 40 perusahaan di Jabodetabek. Kami (Disnaker Depok) memberikan (kuota) formasi hampir 4.221 (pencari kerja) yang mendaftar, (namun hanya) ada 3.700 (pencaker yang mendaftar) jadi kurang formasi yang kami berikan," jelas Manto.

Selain itu, pemkot juga mewajibkan perusahaan yang ada di Depok untuk membuka kuota 40 persen untuk warga Depok. Kebijakan tersebut dikhususkan bagi perusahaan yang baru dan sudah diatur dalam peraturan daerah tentang penanaman modal.

"Itu kita pantau terus perusahaan yang ada di Depok untuk menerima warga Depok yang melamar. Tentu juga kami tak bosa dan menyarankan perusahaan menerima pemuda dan pemudi Depok, khususnya ber KTP atau berdomisili Depok," kata Manto.

Terpisah, Wali Kota Depok Mohammad Idris menyebut kegiatan bursa kerja yang setiap tahun digelar dianggap mampu menekan angka pengangguran. Hal tersebut dibuktikan juga dari data Badan Pusat Statistik (BPS) yang dilaporkan secara berkala.

“Menurut data dari BPS yang sudah kami himpun, tahun 2017 sebanyak kurang lebih 70 ribu warga dari dua juta jiwa penduduk di Kota Depok statusnya menganggur. Lewat bursa kerja ini, setiap tahun angka tersebut menurun. Sebut saja di akhir 2017 sebanyak seribu orang sudah bekerja dan di akhir 2018 yang terserap 3.592 orang,” kata Idris.

Lebih lanjut, Idris juga menuturkan sejak awal tahun 2019 hingga akhir September, tercatat sebanyak 1.807 orang sudah bekerja.

Melalui bursa kerja mini yang dilaksanakan diharapkan sedikitnya 884 pencari kerja (pencaker) bisa diterima di 14 perusahaan yang terlibat di sekolah tersebut.

“Pemkot sudah bekerja keras membantu mengentaskan pengangguran. Tinggal bagaimana pekerja mampu memberikan yang terbaik bagi perusahaannya. Mudah-mudahan dengan adanya bursa kerja, bisa menjadi jembatan atau penyambung antara pencaker dengan perusahaan,” katanya.

Kontributor : Supriyadi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS