Dua Hari Direndam Banjir, Warga Bumi Nasio Bekasi Butuh Bantuan Makanan

Chandra Iswinarno
Dua Hari Direndam Banjir, Warga Bumi Nasio Bekasi Butuh Bantuan Makanan
Seorang anak tampak kedinginan karena bermain banjir di Perumahan Bumi Nasio Indah yang terendam banjir di Bekasi, Jawa barat, Selasa (25/02). [Suara.com/Alfian Winanto]

Sampai hari ini belum ada bantuan dari pemerintah berupa makanan. Karenanya, ia meminta agar pemerintah setempat dapat memerhatikan warganya yang tertimpa musibah.

SuaraJabar.id - Banjir berketinggian satu meter masih merendam Perumahan Bumi Nasio Indah, Kelurahan Jatimekar, Kecamatan Jatiasih, Kota Bekasi hingga Rabu (26/2/2020) siang. Meski begitu, warga yang bertahan di rumahnya membutuhkan bala bantuan berupa makanan.

Seorang ibu rumah tangga di Perum Bumi Nasio Indah, Meidian (36) mengatakan, sampai hari ini belum ada bantuan dari pemerintah berupa makanan. Karenanya, ia meminta agar pemerintah setempat dapat memerhatikan warganya yang tertimpa musibah.

"Belum ada bantuan, kami yang bertahan di rumah ya makan seadanya saja, yang ada di kulkas. Paling mie instan ya, kalau mau nasi ya beli dulu keluar naik perahu," ujar ibu dengan tiga anak ini, Rabu (26/2/2020) di Perum Bumi Nasio Indah.

Ia mengaku, selama banjir ini perabotan di rumahnya sudah dievakuasi ke lantai dua. Proses evakuasi itu dilakukannya bersama sang suami dengan memindahkan barang-barang ke lantai dua rumahnya.

"Kalau kendaraan ada di belakang, di sana ada rumah warga yang lebih tinggi. Dan semua warga di sini mengevakuasi kendaraan (mobil-motor) di sana," katanya.

Selama banjir kali ini, ia mengaku aktivitasnya terganggu. Dua anaknya yang duduk di bangku sekolah dasar terpaksa tak bersekolah akibat musibah banjir.

"Kalau bisa suplai makanan, atau buat dapur umum di depan. Kami tidak minta macam-macam apalagi ganti rugi, minimal pemerintah perhatikan mengirim bantuan makanan terutama," katanya.

Untuk diektahui, Wakil Ketua Satuan Tugas BPBD Kota Bekasi Karsono memastikan, pihaknya akan siaga di Perum Bumi Nasio Indah sampai debit air surut. Sejauh ini, pihaknya hanya dapat membantu warga dengan menyediakan perahu karet.

"Jadi yang bertahan di rumah apabila ingin keluar rumah itu langsung menghubungi petugas, kami jemput dengan perahu karet," katanya, Rabu (26/2/2020).

Karsono menjelaskan, pada hari kedua ini, tinggi air yang masih cukup parah berada di Perumahan Bumi Nasio. Air masih bertahan hingga ketinggian satu meter. Sementara perumahan lain yang masih digenangi banjir berangsur surut.

"Memang yang masih banjir bukan hanya Bumi Nasio saja, ada di Duta Kranji, Bekasi Barat. Ada juga di Kali Baru, Medan Satria. namun, debit air hanya setinggi 20 centimeter."

Kontributor : Mochamad Yacub Ardiansyah

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS