facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Guru Honorer di Tengah Pandemi, Tetap Mengajar Demi Anak Didik

Chandra Iswinarno Selasa, 18 Agustus 2020 | 18:27 WIB

Kisah Guru Honorer di Tengah Pandemi, Tetap Mengajar Demi Anak Didik
Kegiatan belajar mengajar kelompok siswa SDN Tegallega, Desa Tegallega, Kecamatan Cidolog, Kabupaten Sukabumi. [Sumber Foto: Istimewa]

Keputusan tersebut dilakukannya, agar anak didik tetap bisa belajar meski di tengah pandemi Covid-19 yang kian mengganas.

"Kadang harus mengantarkan anak-anak karena kasihan. Ada yang harus menempuh jarak 500 meter hingga tiga kilometer. Jadi selain berkunjung ke empat kelompok, juga mengantarkan anak-anak," ungkapnya.

Emat yang sudah mengabdi sejak tahun 2002 ini mengaku, aktivitasnya tersebut dianggapnya sebagai kewajiban seorang guru.

Meski saat ini, dia hanya menerima honor per bulan Rp 600 ribu, dia mengaku akan tetap semangat menjalankan kewajibannya untuk keliling mengunjungi siswa.

"Kegiatan belajar luring baru satu bulan efektifnya. Bulan kemarin juga dilakukan namun tidak setiap hari. Jadi sekarang ini tiap hari menelusuri jalan desa dan masuk gang."

Baca Juga: Belajar Online di Tenda Wifi Gratis

Lebih lanjut, dia mengatakan, anak didiknya bukan tidak mau melakukan pembelajaran melalui sistem daring.

Namun, dia terpaksa melakukannya karena sebagian besar siswanya tidak memiliki ponsel pintar. Bahkan, untuk membeli kuota pulsa juga tidak memungkinkan.

"Bukan tidak mau sistem daring atau online, akan tetapi dari siswa 37, hanya 15 yang memiliki hp android, itupun milik orangtuanya. Belum kendala kuota," pungkasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait