Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jangan Cuma Rajin Pakai Masker, Cuci Tangan dan Jaga Jarak Juga Wajib!

M. Reza Sulaiman Rabu, 30 September 2020 | 16:36 WIB

Jangan Cuma Rajin Pakai Masker, Cuci Tangan dan Jaga Jarak Juga Wajib!
Ilustrasi masker bedah. [Shutterstock]

BPS menyebut masyarakat mematuhi anjuran pakai masker, namun masih enggan cuci tangan dan jaga jarak.

SuaraJabar.id - Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut masyarakat mematuhi anjuran pakai masker, namun masih enggan cuci tangan dan jaga jarak.

Hal ini dibuktikan oleh hasil survei BPS yang mengungkapkan tingkat penggunaan masker cukup baik, mencapai 91,98 persen.

Meski begitu, masih perlu berbagai upaya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat menerapkan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

"Kepatuhan cuci tangan hanya 75,38 persen dan juga jaga jarak hanya 73,54 persen," ujar Kepala BPS Suhariyanto dalam diskusi virtual, dilansir Anadolu Agency.

Menurut dia ada kecenderungan penduduk berusia muda tidak mematuhi protokol kesehatan pencegahan penyakit, sehingga perlu program khusus pada mereka agar lebih patuh.

Dia menambahkan alasan masyarakat tidak mematuhi protokol kesehatan adalah karena tidak ada sanksi.

Survei perilaku masyarakat di tengah pandemic ini melibatkan 90.967 responden secara daring (online), pada 7 hingga 14 September 2020.

Sebanyak 44,77 persen responden laki-laki dan 55,23 persen perempuan dengan responden didominasi oleh usia kurang dari 45 tahun sebanyak 69 persen dan 61 persen responden berpendidikan sarjana ke atas.

Menurut survei tersebut, hanya 77,71 persen masyarakat yang menggunakan penyanitasi tangan, 76,69 persen menghindari kerumunan, dan 81,85 persen menghindari jabat tangan.

"Semakin tinggi tingkat pendidikan dan usia responden, maka semakin patuh pada protokol kesehatan," kata dia.

"Saat ini pemerintah sudah menerapkan sanksi dan tampaknya sanksi perlu dipertegas."

Selain itu, ada 39 persen responden tidak patuh pada protokol kesehatan karena di lingkungan mereka tidak ada penderita Covid-19.

Sedangkan 33 persen responden merasa protokol kesehatan mengganggu pekerjaannya, menurut survei itu.

Kemudian 19 persen tidak menerapkan protokol kesehatan karena aparat ataupun pimpinannya tidak memberikan contoh yang baik.

Selanjutnya, dia mengatakan masih ada 2,08 persen tempat kerja yang tidak menerapkan protokol kesehatan. Sementara pengabaian protokol kesehatan di mal hanya 1,69 persen.

"Yang perlu jadi catatan adalah di pasar tradisional dan kaki lima karena ada 17,32 persen yang tidak menerapkan protokol kesehatan," lanjut dia.

Selain itu masih ada 5,78 persen responden mengaku tempat ibadahnya belum menerapkan protokol kesehatan.

Lalu, Suhariyanto mengatakan terkait respons masyarakat terhadap orang yang menderita Covid-19 sudah cukup baik, dengan 45 persen masyarakat memperketat protokol kesehatan di lingkungannya masing-masing.

Selanjutnya, 22 persen masyarakat memberikan dukungan kepada orang sekitarnya yang terkena Covid-19.

"Namun, masih ada 7 persen masyarakat yang mengucilkan dan memberikan stigma negatif kepada penderita Covid-19. Ini perlu ada peningkatan sosialisasi pemahaman Covid-19 yang tepat," tambah dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait